Berita Informasi

6 Alasan Kuat untuk Percaya pada Alien

6 Alasan Kuat untuk Percaya pada Alien – Apakah alien itu nyata? Kami tidak tahu pasti, tapi kami ingin percaya. Luar angkasa adalah hamparan luas yang harus kita pelajari lebih banyak, itulah sebabnya sulit untuk menyangkal kemungkinan adanya bentuk kehidupan cerdas lainnya.

6 Alasan Kuat untuk Percaya pada Alien

theobjectreport.com – Jika kehidupan bisa eksis—dan bertahan—dalam pengasingan dan dalam beberapa kondisi paling keras di Bumi (lihat saja tardigrades ), kemungkinan bentuk kehidupan antarplanet lainnya telah berevolusi dan menyesuaikan diri dengan kondisi di luar angkasa juga. Penulis sains terkenal Arthur C. Clarke pernah berkata, “Ada dua kemungkinan: Apakah kita sendirian di alam semesta atau tidak. Keduanya sama-sama menakutkan.”

Baca Juga : UFO Tiba-Tiba Menjadi Pembicaraan di Washington

Beberapa penemuan dan teori dari beberapa pemikir terbesar dalam sains menunjukkan kemungkinan bahwa ada sesuatu di luar kita di alam semesta, jadi ada kemungkinan besar kita memiliki tetangga di suatu tempat di eter.

USS Nimitz 2004 Acara

Pada 14 November 2004, sebuah misi pelatihan di dekat San Diego menjadi misi yang tidak akan pernah dilupakan oleh Komandan David Fravor—dan tetap menjadi misi yang masih belum bisa dijelaskannya.

Fravor ingat melihat objek berbentuk Tic Tac yang bergerak jauh lebih cepat daripada kemampuan persenjataan yang ada saat ini. “Kami menerbangkan Super Hornet baru . Itu adalah latihan pertahanan udara—dua orang baik melawan dua orang jahat,” kata Fravor dalam wawancara video saluran History . Semuanya tampak normal sampai USS Princeton memanggil Fravor dan teman-temannya untuk tugas dunia nyata.

Mengubah arah, tidak lama kemudian Fravor dan pilot lainnya melihat sesuatu yang aneh: apa yang tampak seperti pesawat yang tenggelam atau kapal selam yang tenggelam bergerak tak menentu tepat di bawah permukaan air.

“Ini putih, tidak memiliki sayap, tidak memiliki rotor, saya bertanya ‘suci, apa itu?'” kata Fravor. UFO tidak memiliki jendela, dan dilaporkan bahwa monitor inframerah gagal menangkap asap knalpot.

Fravor mengatakan itu tidak lama sebelum rasa ingin tahunya menguasai dirinya dan dia memutuskan untuk melihat lebih dekat. Saat Fravor mulai turun ke air, pesawat itu muncul ke permukaan, naik dengan cepat, dan mulai meniru pola terbang Fravor. Kemudian, dalam sekejap, ia melewati hidung jet Fravor dan menghilang.

Ketika Fravor dan pilot lainnya kembali ke Nimitz , mereka berbagi pengalaman dengan kru lainnya. Tak lama setelah itu, pilot lain lepas landas untuk mencari UFO—dan berhasil. Pilot ini berhasil mendapatkan kunci pada Tic Tac, yang kebetulan merupakan rekaman yang terlihat di sini.

Foo Fighters Perang Dunia II

Pada bulan November 1944, beberapa anggota Angkatan Udara AS melihat apa yang kemudian dikenal sebagai “Foo Fighters”, sebuah nama yang dipinjam dari komik strip “Smokey Stover” . Foo Fighters digambarkan sebagai jenis pesawat misterius yang bersinar merah dan bisa meluncur dan berputar di langit dengan sangat mudah.

Orang pertama yang melihat lampu itu adalah Lt. Fred Ringwald, yang kebetulan adalah penumpang pesawat tempur malam yang terbang di atas Lembah Rhine. Para penerbang melaporkan melihat antara delapan dan 10 pesawat berbaris berturut-turut. Khawatir bahwa itu mungkin pesawat musuh, kelompok itu memeriksa dengan radar darat, yang tidak mencatat aktivitas aneh apa pun. Salah satu pilot membalikkan pesawatnya sebagai persiapan untuk bertarung, hanya untuk menemukan bahwa lampu itu menghilang secepat mereka muncul.

Penampakan tidak berhenti di situ. Pada pertengahan Desember 1944, seorang pilot yang berbeda melihat apa yang digambarkan sebagai kilatan lampu merah dan hijau yang menciptakan formasi T, yang juga menghilang secepat mereka datang. Beberapa penampakan lagi terjadi, dan meskipun orang-orang mencoba memberikan penjelasan untuk mereka—penerbang menderita “kelelahan tempur”, lampu-lampu itu adalah hasil dari semacam fenomena cuaca yang aneh, mereka berasal dari teknologi Nazi yang baru dan inovatif— mereka masih tetap menjadi misteri.

Institut SETI

Misi SETI adalah “untuk mengeksplorasi, memahami, dan menjelaskan asal usul dan sifat kehidupan di alam semesta dan evolusi kecerdasan.” Institut bekerja dengan NASA dan National Science Foundation (NSF) sebagai kontraktor penelitian untuk mengumpulkan sumber daya dan mengeksplorasi kemungkinan kehidupan cerdas di planet lain. Ya, seluruh organisasi ilmiah yang berusaha menemukan kehidupan cerdas lainnya di alam semesta benar-benar ada.

UFO Menggelitik Minat Pentagon

Pada tahun 2007, Departemen Pertahanan (DoD) membuat program yang disebut Advanced Aerospace Threat Identification Program (AATIP) untuk mempelajari “fenomena terkait ruang angkasa yang tidak dapat dijelaskan dengan mudah, biasanya melibatkan kemunculan pesawat berkecepatan tinggi dan tidak dikenal,” per New York mIntelijen agazine.

Baca Juga : Beberapa Ilmuwan Yang Mengungkap Keberadaan Alien Sebenarnya

Program rahasia itu dipimpin oleh pejabat intelijen militer Luis Elizondo, yang berusaha menyelidiki laporan pertemuan UFO. Satu dekade kemudian, Elizondo berhenti bekerja di Pentagon dan mengkonfirmasi keberadaan AATIP ke New York Times.

Oumuamua: Alien Craft atau Asteroid?

Avi Loeb, seorang ilmuwan yang sangat dipercaya yang mengajar di Harvard dan mengepalai Departemen Astronomi universitas, telah mengajukan hipotesis yang menarik, tetapi tampaknya tidak masuk akal : asteroid Oumuamua sebenarnya adalah puing-puing ruang angkasa dari struktur alien atau pesawat luar angkasa alien yang sudah mati.

Berasal dari orang lain, ini mungkin tampak gila. Tapi sekali lagi, Loeb tahu satu atau dua hal tentang intrik ruang. Sementara para kebenaran menyerap teori Oumuamua, bagaimanapun, rekan-rekan Loeb sangat kecewa dan kesal karena dia mengemukakan apa yang mereka sebut sebagai ” penghinaan [terhadap] penyelidikan ilmiah yang jujur.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *