Berita Informasi Laporan

Apakah Sudah Waktunya Untuk Menganggap Alien Lebih Serius?

Apakah Sudah Waktunya Untuk Menganggap Alien Lebih Serius? – Pentagon telah diam-diam menyelidiki benda terbang tak dikenal sejak 2007. Fakta bahwa benda-benda itu mungkin ada adalah kabar baik bagi mereka yang mengaku pernah melihatnya. pemerintah AS menerbitkan laporan yang telah lama ditunggu-tunggu tentang UFO .

Apakah Sudah Waktunya Untuk Menganggap Alien Lebih Serius?

theobjectreport.com – Meskipun laporan tersebut tidak, seperti yang diharapkan banyak orang, mengakui keberadaan manusia hijau kecil, laporan itu mengungkapkan bahwa tidak hanya benda-benda yang muncul di langit kita yang tidak dapat dijelaskan oleh Pentagon – yang mengontrol militer AS, tetapi beberapa dengan jelas berpose “masalah keselamatan penerbangan dan dapat menimbulkan tantangan bagi keamanan nasional AS”.

Baca Juga : konspirasi UFO DiZaman Ketidakpastian Dan ketidakpercayaan

Pentagon juga mengungkapkan bahwa mereka telah menangani UFO dengan sangat serius sehingga pada tahun 2007 secara diam-diam mendirikan Program Identifikasi Ancaman Dirgantara Tingkat Lanjut (AATIP), yang telah mengumpulkan data tentang Fenomena Udara yang Tidak Dapat Dijelaskan (UAP) sejak saat itu.

Versi laporan yang tidak dirahasiakan (ada juga versi rahasia yang hanya dilihat oleh anggota parlemen AS) menemukan “tidak ada indikasi yang jelas bahwa ada penjelasan non-terestrial” untuk penampakan tersebut. Tapi itu juga tidak mengesampingkannya. Laporan tersebut menawarkan lima kemungkinan penjelasan yang biasa-biasa saja untuk UFO dan, yang terpenting, satu tempat sampah “lainnya”.

Tempat sampah “lain” itulah yang menarik perhatian pengamat bintang dan teori konspirasi. Jika militer AS diam-diam dan serius menyelidiki UFO (atau, seperti yang dikatakan Pentagon, UAP) sejak 2007, dan jika laporan resmi Pentagon tidak dapat mengesampingkan keberadaan makhluk luar angkasa, apakah sudah saatnya kita melihat kembali klaim-klaim dekat pertemuan dan orang-orang yang membuatnya?

Antusiasme terhadap UFO dan ET telah merasuki budaya populer sejak balon angkatan udara AS jatuh di dekat Roswell pada tahun 1947. Para ahli teori konspirasi mengira balon itu adalah UFO; pemerintah AS melakukan pekerjaan yang buruk dalam menyanggah klaim tersebut, dan mereka dengan cepat menangkap imajinasi publik. Maju cepat ke 1961, ketika Barney dan Betty Hill menceritakan kisah penculikan alien pertama di dunia.

Andrew Abeyta, profesor psikologi di Rutgers University, ikut menulis We Are Not Alone , sebuah studi tentang mengapa sebagian dari kita ingin percaya pada alien. Abeyta menjelaskan bahwa kepercayaan pada alien mirip dengan religiositas: kepercayaan yang tidak berdasar pada ide-ide yang tidak dapat dipalsukan, yang membutuhkan lompatan keyakinan. “Orang-orang memiliki kebutuhan untuk merasa bahwa hidup mereka bermakna, dan kepercayaan ini mungkin menunjukkan bahwa ada sesuatu yang lebih besar di luar sana; ada sesuatu yang lebih penting terjadi,” kata Abeyta

Saya memberi tahu Abeyta tentang wawancara yang saya lakukan dengan seorang pemuda di Florida. Pria yang tidak mau disebutkan namanya itu menggambarkan pertemuan jarak dekat yang ambigu yang terjadi selama tidurnya. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang dia lebih suka kebenaran – pertemuan nyata atau hanya mimpi yang jelas – pemuda itu mengatakan dia lebih suka itu menjadi kenyataan karena itu berarti dia “istimewa”.

“Saya bisa membayangkan menjadi protagonis dalam cerita penculikan alien tampaknya cukup bermakna, seperti pencapaian yang berarti, sebuah pencapaian,” kata Abeyta. Perasaan istimewa itu memainkan peran penting dalam cerita-cerita ini. “Merasa seperti pengalaman Anda yang tidak dapat dijelaskan adalah hasil dari penculikan alien tampaknya lebih menarik dan lebih penting daripada penjelasan alami.”

Namun, topik pertemuan alien tetap sensitif. Saya menemukan betapa sensitifnya ketika penulis Whitley Strieber, yang beberapa klaim diculik oleh non-manusia pada tahun 1985, mengakhiri panggilan kami setelah mengetahui bahwa saya belum membaca buku-bukunya. Dalam email berikutnya, dia menulis: “Saya tidak tahu apakah saya diculik oleh alien atau tidak. Inti dari pekerjaan saya adalah untuk menggambarkan apa yang terjadi pada saya dan mencoba untuk memahami apa itu. Saya diubah menjadi ‘penculik alien Whitley Strieber’ oleh media. Itu bukan posisi saya.” Dia menambahkan: “Anda tersesat di luar angkasa ketika membicarakan hal ini, teman saya – kalian semua.”

Namun, setelah saya salah langkah dengan Strieber, dia kembali dan memperkenalkan saya kepada mantan ahli kriptografi angkatan laut AS, Matthew Roberts. Dia ditempatkan di kapal induk USS Theodore Roosevelt ketika jet tempur merekam video “Gimbal” dan “Go Fast” yang terkenal dari objek yang tidak dapat dijelaskan di lepas pantai Florida selama tahun 2015, yang mendorong laporan UFO Pentagon.

Sekarang pensiun dari militer, Roberts tidak tergerak oleh sanggahan. “Hal-hal ini diambil oleh beberapa sensor yang terkadang berasal dari pabrikan yang berbeda, jadi untuk berpikir bahwa mereka semua akan mengalami gangguan dengan cara yang sama pada saat yang sama tidak mungkin – itu tidak terjadi seperti itu.”

Mick West, seorang penulis sains dan pemrogram video game yang berubah menjadi penghancur teori konspirasi, menawarkan penjelasannya sendiri yang lebih sederhana untuk objek tersebut: dengan alasan bahwa hal-hal biasa – gangguan teknologi, sorotan kamera, balon, dan burung – lebih mungkin daripada alien.

Namun, sekarang bahkan Pentagon telah mengakui ada lebih banyak UFO dari itu. Dalam laporan sembilan halaman itu menyatakan: “Sebagian besar dari hasil pengamat UAP yang sudah dilaporkan mungkin ini juga mewakili objek fisik yang mengingat mayoritas UAP terdaftar yang ada di beberapa sensor, termasuk radar, inframerah, elektro-optik, pencari senjata, dan pengamatan visual.”

Dengan kata lain, ada sesuatu di luar sana dan gambarnya bukan gangguan teknis. Saya bertanya kepada Roberts tentang teori yang dikemukakan oleh West bahwa objek Gimbal adalah silau yang disebabkan oleh pesawat di dekatnya. “Semua pesawat – secara nasional, internasional – harus menyiarkan siapa mereka. Jika mereka tidak menyiarkan itu, itu sangat tidak biasa. Mick West, berkatilah jiwanya, dia belum pernah di militer, ”katanya.

Roberts menjelaskan bahwa, setelah serangan teroris 9/11, jalur udara tak dikenal meningkat dengan sangat cepat. “Itu akan pergi ke kapten, itu akan pergi ke laksamana, dan mereka ingin tahu apa itu karena pikiran akan segera menjadi: ‘Apakah ini pesawat komersial? Apakah itu telah dibajak?’ Kami tidak kompeten seperti yang Anda yakini oleh Mick West. Jika ada sesuatu yang tidak teridentifikasi, itu mutlak harus segera diidentifikasi.”

Meskipun sanggahan dan proliferasi penjelasan yang lebih biasa untuk UFO, laporan pertemuan dekat telah bertahan selama beberapa dekade. Terry Lovelace, pensiunan asisten jaksa agung di Vermont, AS, dan penulis Incident at Devil’s Den , menyimpan penculikannya selama 40 tahun karena takut kehilangan pekerjaannya. Dia memiliki pertemuan dekat pada tahun 1977 saat bertugas di angkatan udara AS.

Baca Juga : Fakta Yang Menarik Tentang Area 51 Yang Menjadi Tempat Konspirasi Alien

Lovelace, sekarang berusia 67 tahun, sedang dalam perjalanan berkemah di taman negara bagian Devil’s Den di Arkansas utara bersama seorang teman dan kolega bernama Toby ketika keadaan menjadi aneh. Mereka duduk di sekitar api unggun, berjuang untuk mengobrol di antara hiruk pikuk jangkrik yang berdengung dan kodok pohon yang berkokok sebelum semuanya menjadi sunyi. “Kedengarannya agak klise – di luar film – tapi itulah yang terjadi pada kami,” katanya.

Tiga cahaya terang muncul di cakrawala dan bergerak ke arah mereka. Ketika lampu berada di atas kepala, mereka dapat melihat bahwa mereka berasal dari prisma segitiga hitam selebar dua blok kota.

Sinar laser biru melesat di atas mereka, yang menurut Lovelace sedang memindai mereka. Ketika dimatikan, mereka menjadi mengantuk. Hal berikutnya, dia bangun dan melihat Toby mengintip dari tenda. Segitiga itu melayang di atas apa yang tampak seperti selusin anak berdiri di padang rumput di bawah mereka. “Apa yang dilakukan anak-anak ini di sini tengah malam?” kata Lovelace.

“Mereka bukan anak kecil. Tidakkah kamu ingat mereka membawa kita dan menyakiti kita?” jawab Tobi.

Lovelace mengatakan saat Toby mengatakan itu, kenangan terfragmentasi berada di dalam UFO melintas di benaknya. Bertahun-tahun kemudian, hipnosis membantunya mengisi lebih banyak kekosongan dan dia ingat benar-benar bertemu makhluk saat berada di dalam UFO.

Bagi sebagian orang, fakta bahwa Pentagon akhirnya mengakui tidak dapat menjelaskan perilaku objek mungkin mengejutkan, tetapi bagi PC Alan Godfrey, 73, itu hanya membuktikan apa yang sudah dia ketahui.

Pada malam yang berangin dan basah di West Yorkshire pada bulan November 1980, Godfrey sedang mengejar kawanan sapi yang melarikan diri di perumahan Todmorden. Alih-alih sapi, dia menemukan berlian raksasa yang melayang yang akan mengubah jalan hidupnya. Pertemuan dekat Godfrey dengan UFO ini menjadi viral di seluruh dunia dan mengubah Todmorden menjadi Roswell Inggris.

Godfrey, seorang Yorkshireman yang lahir dan besar di Oldham, sudah lama pensiun dari angkatan tetapi masih mengingat kejadian malam itu ketika dia berhadapan langsung dengan benda aneh – sebuah pesawat berbentuk berlian melayang 5 kaki dari tanah sambil berputar pada porosnya.

Dia hanya punya waktu untuk membuat sketsa UFO di buku catatannya sebelum dia dibutakan. Pada saat kesadaran berikutnya, dia sedang duduk di mobil patrolinya. UFO itu hilang. “Saya turun dari mobil, melihat permukaan jalan, dan itu seperti pusaran air,” katanya. Revolusi cepat UFO telah mengatur daun-daun mati, ranting dan puing-puing lainnya menjadi spiral bertema musim gugur.

Setelah pertemuan itu, ia mendapat kunjungan dari Kementerian Pertahanan, korespondensi dari seorang ilmuwan Rusia dan minat dari pers dunia. Dia bahkan menjalani hipnosis untuk mengungkap ingatan penculikannya.

Godfrey diejek selama bertahun-tahun – banyak orang yang mengaku pernah bertemu dengan UFO enggan mencatatnya karena takut akan perlakuan yang sama – tetapi keadaan berubah. Pejabat tinggi pemerintah seperti Christopher Mellon, mantan menteri pertahanan AS untuk intelijen, dan Luis Elizondo, mantan direktur AATIP, bersikeras bahwa ada pesawat di langit kita yang tidak mematuhi hukum fisika yang diketahui. Bahkan Barack Obama telah mencatat tentang masalah ini, berbicara kepada CBS tahun ini: “Ada rekaman dan catatan objek di langit, yang kami tidak tahu persis apa itu, kami tidak dapat menjelaskan bagaimana mereka bergerak, lintasan mereka. . Mereka tidak memiliki pola yang mudah dijelaskan. Jadi, Anda tahu saya pikir orang masih menganggap serius mencoba menyelidiki dan mencari tahu apa itu. Tapi saya tidak punya apa-apa untuk dilaporkan kepada Anda hari ini. ”

Advertisement
Ketika datang ke cerita penculikan, skeptis akan mengatakan pertemuan ini baik tipuan atau cerita mimpi atau halusinasi. Christopher French, profesor psikologi emeritus di Goldsmiths, University of London, telah menghabiskan bertahun-tahun mempelajari paranormal dan berpendapat bahwa kelumpuhan tidur adalah penjelasan yang lebih baik untuk banyak dari cerita ini. “Dalam beberapa kasus, Anda mendapatkan gejala terkait, dan itu termasuk rasa kehadiran; perasaan yang sangat kuat bahwa ada sesuatu di dalam ruangan dengan Anda,” kata French. Dia menambahkan bahwa penderita mungkin berhalusinasi dan “melihat cahaya aneh bergerak di sekitar ruangan atau sosok aneh atau bayangan orang”.

Itu tidak sesuai dengan cerita Godfrey – dia sedang mengemudi dan sedang bertugas saat itu. “Saya pikir dalam kasus Alan Godfrey, dia kurang tidur; dia sudah lama bertugas. Penjelasan yang paling mungkin adalah semacam pengalaman halusinasi karena kelelahan,” kata French. Bagaimana dengan kisah yang dia ceritakan di bawah hipnosis? “Hal dengan regresi hipnosis adalah bahwa itu adalah salah satu cara terbaik yang diketahui untuk menghasilkan ingatan palsu. Jika Anda melakukan regresi hipnosis dengan harapan dapat memulihkan ingatan tentang penculikan alien, ada kemungkinan besar itulah yang akan Anda dapatkan.”

Namun Nick Pope, mantan penyelidik UFO Kementerian Pertahanan, tidak yakin dan menganggap Godfrey itu asli. “Dia memiliki banyak potensi kehilangan dengan keluar dengan ini dan tetap berpegang pada senjatanya.”

Apakah halusinasi tidak menjelaskan apa yang dilihatnya? “Saya mengerti bahwa orang-orang memang memiliki halusinasi, tetapi mereka cenderung menjadi akibat dari penyakit mental atau semacam zat halusinogen, dan orang ini bertugas dan, bagaimanapun, rasional. Dan penjelasan tersebut tampaknya tidak berlaku – saya bingung ketika datang ke kasus tertentu. Tanyakan pada diri sendiri: sudah berapa kali Anda lelah dan mengakhiri hari yang panjang? Kita semua pernah berada dalam situasi itu, dan kita tidak tiba-tiba membangun narasi aneh tentang pesawat ruang angkasa dan alien.”

Apakah sudah waktunya untuk mulai menganggap cerita ini lebih serius? “Saya tidak mengatakan bahwa saya percaya secara harfiah benar bahwa ini adalah pesawat luar angkasa alien,” kata Pope. “Tetapi paling tidak, orang-orang yang tadinya kafir dan diolok-olok ini harus didengarkan dan didengarkan.

“Untuk semua orang yang memberi tahu Anda bahwa orang-orang ini adalah pencari perhatian setelah ketenaran dan kekayaan, saya akan mengatakan, ‘Ketenaran apa? Apa keberuntungan?’ Siapa di luar komunitas UFO yang pernah mendengar tentang Alan Godfrey atau Terry Lovelace?”

Apakah Paus berpikir ET ada di antara kita? “Saya tidak tahu. Saya yakin mereka ada di luar sana, tetapi apakah mereka ada di bawah sini atau tidak? Saya tidak tahu. Saya pikir itu jauh lebih mungkin bahwa kita berurusan dengan probe tak berawak.”

Jika bukan halusinasi, gangguan peralatan atau kesalahan, banyak yang akan mengatakan operasi hitam, yang dilakukan oleh AS, Cina, Rusia, atau militer lainnya, adalah penjelasan yang lebih masuk akal daripada alien. “Saya menerima bahwa sebagian besar personel militer tidak akan melihat setiap proyek hitam dan, oleh karena itu, tidak perlu tahu tentang setiap prototipe rahasia, pesawat atau drone yang terbang,” kata Pope. “Tetapi militer dan pemerintah, dan komunitas intelijen memiliki gagasan yang cukup bagus tentang di mana batas tertinggi dalam hal teknologi. Jadi, ketika saksi ahli militer ini menjelaskan jenis kecepatan, akselerasi, manuver yang dilaporkan dengan insiden semacam ini, saya duduk dan mencatat.”

Apa pun yang dipikirkan orang tentang kebenaran cerita-cerita ini, banyak orang yang mengatakannya percaya bahwa itu nyata, dan beberapa menderita penyakit mental parah setelahnya. Chris French mengatakan tingkat gairah psikologis pada orang yang hidup dengan PTSD “melalui atap” ketika mereka diminta untuk menceritakan kembali kisah mereka. “Jika Anda melakukan hal yang sama dengan orang asing yang diculik, Anda akan mendapatkan hal yang sama.”

Malam Lovelace di Devil’s Den mengubah hidupnya dan kehidupan temannya Toby. Angkatan udara AS mengetahui cobaan berat mereka dan, sesuai protokol militer, memisahkan dan memindahkan mereka. Lovelace mengabaikan perintahnya dan mengunjungi Toby untuk mengucapkan selamat tinggal. “Toby berantakan,” kata Lovelace. Keduanya berpelukan. Toby berkata: “Itu terjadi, bukan?” “Ya, saudaraku, itu benar-benar terjadi. Anda tidak kehilangan akal,” jawab Lovelace.

Lovelace sangat menderita sejak malam itu. “Saya mengalami 40 tahun mimpi buruk. Saya masih memiliki fobia melintasi tanah terbuka. Saya masih tidur dengan lampu menyala dan pistol di samping tempat tidur saya.” Tapi dia merasa dibenarkan oleh pengakuan yang dibuat oleh pemerintah AS, personel militer dan Obama. “Saya punya daftar panjang orang yang akan saya kirimi email dan katakan, ‘Sudah saya katakan.’”

Bagi Godfrey, sudah terlambat 40 tahun. Dia bersikeras tentang apa yang dia lihat pagi itu di Todmorden. “Saya mengalami banyak hal: Anda mengalami semacam kesurupan saat mengemudi – semua omong kosong itu. Tidak, itu nyata. Itu meninggalkan puing-puing di jalan – lampu depan saya terpantul, begitu juga lampu biru. Ini adalah kejadian nyata. Saya tidak membutuhkan Pentagon untuk memberi tahu saya bahwa ada banyak hal di luar sana. Saya tahu apa yang saya lihat malam itu nyata, mur dan baut. Jika saya keluar dan melemparkan batu bata ke sana, itu akan berbunyi, ‘Dentang!’ Itu tidak mengubah apa yang terjadi pada saya dan bagaimana saya diperlakukan saat itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *