Berita Informasi Laporan

Hunt for Alien Life Puncaki Daftar Keinginan Next-Gen untuk Astronomi AS

Hunt for Alien Life Puncaki Daftar Keinginan Next-Gen untuk Astronomi AS – Sekitar 20 tahun dari sekarang, para astronom akan berada di tengah-tengah era penemuan revolusioner, menggunakan teleskop baru di darat dan di luar angkasa untuk mempelajari evolusi galaksi dari awal hingga akhir.

Hunt for Alien Life Puncaki Daftar Keinginan Next-Gen untuk Astronomi AS

.

theobjectreport.com – menyelidiki asal terdalam lubang hitam, melihat sekilas momen paling awal waktu kosmik dan mengumpulkan gambar terobosan dunia mirip Bumi yang mengorbit bintang lain. Dan rata-rata, para peneliti masa depan itu juga harus lebih sehat dan lebih bahagia, lebih beragam dan inklusif, daripada rekan-rekan mereka saat ini.

Baca Juga : Para Ahli Menimbang Laporan UFO Pentagon

Setidaknya, itulah rencananya, menurut laporan utama yang telah lama ditunggu-tunggu “ Pathways to Discovery in Astronomy and Astrophysics for the 2020s .” Juga dikenal sebagai Astro2020 , laporan tersebut adalah iterasi ketujuh dari proses “Survei Dekadal” setiap 10 tahun sekali untuk astronomi yang dilakukan oleh Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional. Tujuan utamanya ada dua: untuk menyusun konsensus komunal tentang masa depan bidang melalui daftar peringkat prioritas penelitian dan, mungkin lebih penting, untuk mengumpulkan dukungan kuat dari pembuat kebijakan federal untuk mempertahankan perusahaan yang lebih luas dari astronomi AS.

Dalam mengejar tujuan tersebut, Survei Dekadal terbaru ini menyimpang tajam dari pendahulunya, yang secara tradisional mencadangkan rekomendasi tertinggi mereka untuk teleskop baru tertentu yang terikat erat pada sepotong kecil spektrum elektromagnetik. Sebaliknya, rekomendasi berbasis ruang angkasa tertinggi Astro2020 membayangkan perubahan mendasar dalam cara NASA merencanakan dan mengembangkan proyek astronomi “unggulan” bernilai miliaran dolar.

Dijuluki sebagai Great Observatories Mission and Technology Maturation Program, prakarsa ini akan menginvestasikan $1,2 miliar pada tahun 2020-an menuju teknologi pendukung utama untuk beberapa fasilitas yang diusulkan dengan harapan dapat menurunkan keseluruhan biaya dan risiko yang terkait dengan pembangunan dan peluncuran seluruh armada teleskop generasi berikutnya. untuk bekerja bersama di berbagai panjang gelombang, dari inframerah hingga sinar-x.

Kebutuhan untuk manajemen yang lebih baik dari megaproyek astrofisika masa depan NASA sangat mendesak, mengingat salah langkah dalam menangani orang-orang dari masa kini dan masa lalu. The James Webb Space Telescope -the atas unggulan rekomendasi dari Decadal Survey yang pertama dari baru milenium-hanya sekarang mencapai launchpad setelah serangkaian bencana dekat-overruns anggaran bernilai miliaran dolar dan jadwal slip menyakitkan. Rekomendasi teratas dari Survei Dekadal 2010, Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman, bernasib lebih baik tetapi masih mengalami kemunduran mahal yang menunda peluncurannya hingga sekitar tahun 2027.

Baca Juga : ‘Aurora kuat’ di planet asing mungkin mengirimkan sinyal radio aneh ke Bumi

Hasil utama dari program baru yang paling direkomendasikan Astro2020 akan menjadi penerus yang sangat besar dan jauh lebih canggihke Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang merupakan yang pertama dalam rangkaian empat “Observatorium Besar” NASA yang dikirim antara tahun 1990 dan 2003. Seperti Hubble, ia akan beroperasi dalam panjang gelombang optik, inframerah, dan ultraviolet, tetapi mungkin tiga kali lebih besar dari observatorium bertingkat itu dan dibangun dengan perkiraan biaya $11 miliar.

Pengembangan awal pada akhir dekade ini untuk peluncuran nosional pada pertengahan tahun 2040-an, itu akan mengambil gambar dari puluhan exoplanet yang berpotensi layak huni dan mempelajari atmosfer mereka untuk tanda-tanda kehidupan sementara juga menjadi pekerja keras untuk kekayaan astrofisika transformatif.

Meskipun belum memiliki nama resmi yang menarik, para astronom telah menyebut proyek ini sebagai “LuvEx, ” mengacu pada dua konsep teleskop nenek moyang—LUVOIR (Large Ultraviolet Optical Infrared Surveyor) dan HabEx (Habitable Exoplanet Observatory)—yang dimasukkan ke dalam pembuatannya. Dalam waktu singkat, itu akan diikuti oleh dua fasilitas tambahan, satu berfokus pada inframerah-jauh dan yang lainnya pada sinar-x, masing-masing dibangun dengan biaya yang diproyeksikan sebesar $3 miliar hingga $5 miliar. Fasilitas lanjutan ini juga mencerminkan dua proposal yang sudah ada sebelumnya: teleskop Origins inframerah-jauh dan Observatorium Sinar-X Lynx.

MASA DEPAN YANG CERAH

“Laporan ini menetapkan visi ambisius, inspirasional, dan aspirasional untuk dekade mendatang astronomi dan astrofisika,” kata Fiona Harrison, astronom Institut Teknologi California dan ketua bersama komite pengarah Astro2020 , dalam sebuah pernyataan. “Dalam mengubah cara kami merencanakan proyek luar angkasa strategis yang paling ambisius, kami dapat mengembangkan portofolio misi yang luas untuk mengejar tujuan visioner, seperti mencari kehidupan di planet yang mengorbit bintang di lingkungan galaksi kita—dan pada saat yang sama mengeksploitasi kekayaan alam semesta. astrofisika abad ke-21 melalui armada pankromatik.”

Dapat dimengerti bahwa banyak astronom sangat gembira. “Saya percaya ini adalah Survei Dekadal paling cerdas, paling dapat dijalankan, dan pragmatis yang pernah ditulis,” kata John O’Meara, juara vokal konsep LUVOIR dan ilmuwan kepala WM Keck Observatory di Mauna Kea di Hawaii. “Komite pengarah memahami bahwa kita harus mendefinisikan kembali bagaimana kita mengembangkan misi besar sehingga kita dapat mewujudkan visi Observatorium Besar yang baru ini. Mereka telah dengan cemerlang menyusun bagaimana mencapai ilmu pengetahuan yang mengubah peradaban di dunia yang tidak pasti, dan saya berharap NASA dan lembaga federal lainnya menerima semangat dokumen tersebut.”

“Kami berdiri di ambang era keemasan penemuan baru,” kata Heidi Hammel, wakil presiden sains di Asosiasi Universitas untuk Penelitian Astronomi. “Mungkinkah kita benar-benar menemukan bukti kehidupan di planet lain? Laporan ini, sesuai dengan namanya, memaparkan jalur yang kuat untuk menjawab pertanyaan ini, dan kita bisa menjadi generasi yang menjawabnya!”

Marc Postman, seorang astronom terkemuka di Space Telescope Science Institute dan pendukung lama observatorium pencitraan planet ekstrasurya, memiliki pandangan yang agak lama tetapi tidak kalah menyenangkan. “Saya sedang berjalan di udara sekarang karena ini adalah puncak dari perjalanan pribadi selama 15 tahun untuk sampai ke titik ini.

Orang-orang bertanya kepada saya mengapa saya menghabiskan waktu untuk ini, karena, ketika [LuvEx] diluncurkan, saya pasti akan pensiun tetapi mudah-mudahan masih dalam cangkang fana saya. Saya memberi tahu mereka bahwa saya melakukan ini untuk masa depan bahkan jika saya tidak pernah menggunakannya atau melihatnya turun dari tanah. Dan berdasarkan laporan Astro2020 ini , masa depan sangat cerah. Ini adalah inisiatif generasi yang melampaui individu mana pun. Umat ​​manusia akan benar-benar memulai pencarian untuk mengetahui apakah kita sendirian di alam semesta.”

Selain item tiket besar dari teleskop pemburu kehidupan sebagai yang pertama dari jajaran Observatorium Besar unggulan, rekomendasi berbasis ruang angkasa Astro2020 juga menyerukan misi “kelas penyelidikan” sekali per dekade dengan batas biaya $ 1,5 miliar , serta pengeluaran yang signifikan untuk meningkatkan kemampuan para astronom untuk mempelajari fenomena langit sepersekian detik secara real time menggunakan tidak hanya cahaya tetapi juga partikel subatomik dan gelombang gravitasi.

Lingkup Astro2020 juga meluas ke proyek berbasis darat AS, yang biasanya didanai dan dikelola oleh National Science Foundation (NSF) atau kadang-kadang oleh Departemen Energi. Dalam kategori ini, laporan tersebut memberikan peringkat teratas untuk sebuah program untuk menginvestasikan sekitar $1,6 miliar dana NSF di Giant Magellan Telescope (GMT) dan Thirty Meter Telescope (TMT), dua observatorium raksasa dalam tahap awal konstruksi dengan perkiraan harga total.

tag lebih dari $ 5 miliar. Dengan GMT di Belahan Bumi Selatan—di puncak gunung Chili—dan TMT di Belahan Bumi Utara—baik di puncak Mauna Kea Hawaii atau puncak di La Palma di Kepulauan Canary Spanyol—para astronom AS akan memperoleh pandangan baru yang mendalam tentang keseluruhan langit melalui mata teleskopik yang sangat kuat ini.

Selain membantu para raksasa kembar ini melintasi garis finis, laporan tersebut juga merekomendasikan agar NSF dan DOE bersama-sama menghabiskan $660 juta untuk membuat Observatorium Tahap 4 Latar Belakang Gelombang Mikro Kosmik (CMB-S4), sebuah fasilitas untuk mengamati sisa-sisa pijaran big bang dengan sangat detail. . Tambahan $2,5 miliar dana NSF akan digunakan untuk membangun Next-Generation Very Large Array (ngVLA), sebuah observatorium radio yang akan 10 kali lebih sensitif daripada fasilitas penuaan yang akan digantikannya.

Selain itu, Astro2020sangat mendukung peningkatan lebih lanjut untuk dua proyek yang membuka jendela sepenuhnya baru di kosmos: Laser Interferometer Gravitational-Wave Observatory (LIGO) dan ke IceCube Neutrino Observatory, fasilitas dengan ribuan detektor yang diatur dalam satu kilometer kubik es Antartika. Dipasangkan dengan observatorium tradisional, LIGO dan IceCube dapat membantu para astronom mengetahui mekanika misterius yang bermain di dalam inti matahari yang meledak dan antara penggabungan lubang hitam dan bintang neutron.

KEKUATAN UNTUK RAKYAT

Jalur ke depan mungkin jelas, tetapi banyak rintangan tetap ada. Banyak yang bergantung pada apakah Kongres dan Gedung Putih sepenuhnya menerima—dan mendanai —rekomendasi Astro2020 , sebuah prospek yang sama sekali tidak pasti di era modern politik hiperpolarisasi. Lalu ada masalah besar konstelasi mega satelit .

Terlepas dari manfaatnya untuk konektivitas broadband global, kelompok satelit ini menimbulkan ancaman eksistensial terhadap beberapa proyek besar melalui kontaminasi optik dan radio yang tak terhindarkan menambah pengamatan halus yang sangat halus dari langit. Untuk masalah yang semakin mengerikan itu, Astro2020 hanya menawarkan solusi yang agak tidak memuaskan untuk terlibat dalam kolaborasi antarlembaga, dan juga internasional, untuk merancang kerangka peraturan yang lebih baik dan lebih protektif.

Tetapi seperti yang dicatat oleh penulis laporan itu sendiri, terlepas dari tantangan seperti itu, keberhasilan visi mereka yang berani pada akhirnya dapat bergantung pada bagaimana mereka menangani aset paling berharga dari astronomi AS, yang bukan dolar tetapi manusia.

“Laporan kami mengatakan perhatian serius juga perlu diberikan pada investasi dalam fondasi penelitian ini—termasuk pada orang-orang yang melakukannya,” kata ketua bersama komite pengarah Astro2020 Robert Kennicutt, seorang astronom yang memegang jabatan profesor di Universitas Arizona. dan Texas A&M University, dalam sebuah pernyataan.

Pengakuan itu, jauh di dalam tulang Survei Dekadal , adalah salah satu alasan Astro2020 adalah “kemenangan besar bagi astronomi AS,” kata Scott Gaudi, seorang astronom di Ohio State University dan ketua bersama studi konsep misi HabEx. “Panitia pengarah dekadal benar-benar memikirkan cara membuat portofolio yang seimbang—tidak hanya dengan serangkaian Observatorium Besar dan proyek baru seperti GMT dan TMT, tetapi juga dengan dukungan signifikan untuk hal-hal dasar seperti lebih banyak hibah penelitian dan program skala menengah. Dan itulah tepatnya yang kita butuhkan untuk membuat bagian yang lebih ambisius dari visi ini menjadi masuk akal sejak awal.”

Dalam beberapa tahun terakhir, komunitas telah terguncang tidak hanya dari proyek-proyek yang menghabiskan anggaran tetapi juga dari skandal pelecehan seksual , dukungan anemia untuk peneliti awal karir dan proyek skala kecil mereka, dan asimetri brutal dalam keseimbangan kehidupan kerja yang telah menyebabkan untuk kelelahan dan kesejahteraan yang buruk.

Ada juga kurangnya keragaman yang mengkhawatirkan di antara jajaran. Di negara yang menyatu ini, para praktisi astrofisika tipikal tetap didominasi oleh kulit putih dan laki-laki, dengan semua hak istimewa, yang jelas atau tidak kentara, yang diperlukan—sesuatu yang sangat terasa ketika, misalnya, beberapa dari mereka berusaha membangun fasilitas baru di tanah suci. kelompok minoritas yang secara historis tidak memiliki hak, seperti kasus TMT dan lokasi konstruksi pilihan proyek di Mauna Kea.

Untuk memperbaiki ini dan penyakit sosial lainnya, Astro2020 merekomendasikan lebih banyak pengeluaran untuk hibah penelitian dan beasiswa pascadoktoral independen, peningkatan pendanaan dan dukungan kelembagaan untuk inisiatif peningkatan keragaman di tingkat universitas dan lembaga federal, dan pengakuan formal di NASA, NSF dan DOE bahwa pelecehan dan diskriminasi adalah bentuk pelanggaran ilmiah yang merusak.

Dengan imbroglio TMT di Mauna Kea jelas dalam pikiran, laporan tersebut juga menyerukan model keterlibatan “Astronomi Komunitas” yang akan berusaha untuk “menghormati, memberdayakan, dan memberi manfaat bagi masyarakat lokal sambil memajukan penelitian ilmiah,” menurut siaran pers Akademi Nasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *