Berita Informasi Laporan

Ilmuwan NASA mengusulkan skala ‘bukti kehidupan alien’ baru

Ilmuwan NASA mengusulkan skala ‘bukti kehidupan alien’ baru – Saat pencarian kehidupan di luar bumi semakin memanas, para ilmuwan mungkin perlu sedikit meningkatkan permainan pelaporan mereka.

Ilmuwan NASA mengusulkan skala ‘bukti kehidupan alien’ baru

theobjectreport.com – Peneliti harus melaporkan bukti kehidupan alien pada skala yang mirip dengan skala tingkat kesiapan teknologi yang biasa digunakan untuk menilai kesiapan komponen luar angkasa, menurut sebuah makalah baru. Tujuannya adalah untuk membuat pencarian kehidupan kurang “biner” — hidup atau tidak hidup — dan untuk mengekspresikannya lebih akurat dalam hal ketidakpastian ilmiah yang disepakati.

Baca Juga : Kapan Kita Akan Menemukan Kehidupan Alien?

Skala bukti kehidupan alien yang baru diusulkan diuraikan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan secara online pada 27 Oktober di jurnal Nature yang dipimpin oleh kepala ilmuwan NASA Jim Green. Skala ini mencakup tujuh tingkat, yang dapat berubah tergantung pada jenis lingkungan yang terlibat dan bagaimana komunitas ilmiah merespons.

Untuk misi Mars , misalnya, menemukan petunjuk tanda kehidupan akan terdaftar di Level 1 pada skala, dan menunjukkan bahwa penemuan itu bukan karena kontaminasi oleh kehidupan di Bumi akan menaikkannya ke Level 2. Level tertinggi mencakup tanda-tanda verifikasi. kehidupan dengan beberapa instrumen (Level 6) dan di lokasi yang berbeda di dunia (Level 7).

“Sampai sekarang, kami telah membuat publik berpikir hanya ada dua pilihan: itu hidup atau bukan hidup,” kata rekan penulis studi Mary Voytek, kepala Program Astrobiologi NASA di markas NASA, dalam sebuah pernyataan . “Kami membutuhkan cara yang lebih baik untuk berbagi kegembiraan dari penemuan kami dan menunjukkan bagaimana setiap penemuan dibangun di atas penemuan berikutnya, sehingga kami dapat membawa publik dan ilmuwan lain dalam perjalanan.”

NASA mengharapkan bahwa skala baru akan memiliki resonansi khusus ketika datang ke Mars, karena ada beberapa perdebatan tingkat tinggi tentang tanda-tanda potensi kehidupan Planet Merah. Pada tahun 1996, misalnya, tim peneliti menyarankan bahwa mereka menemukan tanda-tanda menarik kehidupan Mars di meteorit Mars yang disebut Allan Hills 84001 (ALH84001). Laporan tersebut tetap kontroversial 25 tahun kemudian.

Perdebatan lain dipicu pada tahun 2015, ketika data yang dikumpulkan oleh NASA’s Mars Reconnaissance Orbiter menunjukkan bahwa tanda tangan garam terhidrasi dikaitkan dengan garis-garis gelap musiman yang menarik di Planet Merah yang dikenal sebagai garis kemiringan berulang (RSL). Beberapa ilmuwan berpikir garam ini dihasilkan dari penguapan air asin, tetapi yang lain mengatakan RSL lebih mungkin disebabkan oleh tanah longsor kering.

Sementara NASA tidak menyinggung penelitian sebelumnya dalam menggambarkan skala baru dalam siaran pers, badan tersebut menunjukkan bahwa astrobiologi – serta semua ilmu pengetahuan – adalah proses yang mencakup “mengajukan pertanyaan, membuat hipotesis, mengembangkan metode baru. untuk mencari petunjuk dan mengesampingkan semua penjelasan alternatif.”

“Setiap deteksi individu mungkin tidak sepenuhnya dijelaskan oleh proses biologis dan harus dikonfirmasi melalui pengukuran tindak lanjut dan investigasi independen,” pejabat agensi menjelaskan dalam pernyataan itu. “Kadang-kadang, ada masalah dengan instrumen itu sendiri. Di lain waktu, eksperimen tidak menghasilkan apa-apa tetapi tetap memberikan informasi berharga tentang apa yang tidak berfungsi atau di mana tidak mencarinya.”

Pejabat NASA menekankan bahwa skala dimaksudkan untuk memacu diskusi di masyarakat. Skalanya juga dapat berubah ketika misi agensi besar sedang berlangsung di tahun 2020-an, termasuk misi pengembalian sampel Mars yang direncanakan dan peluncuran Europa Clipper ke bulan Jupiter yang berpotensi layak huni.

Apakah ada orang di luar sana?

Kehidupan, termasuk kehidupan cerdas, berevolusi di Bumi . Namun seharusnya tidak ada sesuatu yang luar biasa tentang planet kita; itu hanya dunia acak lain di galaksi. Jadi jika kehidupan cerdas terjadi di sini, itu pasti sangat umum — cukup umum sehingga kita harus melihat tanda-tanda peradaban asing di semua tempat.

Baca Juga : Alien ‘Dyson spheres’ bisa memanen kekuatan lubang hitam

Ini adalah inti dari paradoks Fermi yang terkenal , dan ini adalah argumen utama yang digunakan untuk mendorong pencarian kecerdasan ekstraterestrial (SETI). Sepintas, tampak jelas bahwa kita tidak boleh sendirian di alam semesta, jadi jika kita melihat cukup keras, kita akan melihat bukti kecerdasan.

Mungkin alien meledakkan sinyal radio untuk kita dengarkan. Mungkin mereka biasanya hanya meledakkan radio, dan kami kebetulan mengambilnya. Mungkin mereka telah meninggalkan artefak di tata surya, yang dirancang untuk memantau kita atau hanya berkeliaran. Mungkin mereka akan terlibat dalam proyek mega-engineering, seperti melampirkan bintang mereka di segerombolan panel surya. Atau mungkin mereka hanya akan bermain-main dan mencemari bintang mereka dengan logam berat untuk mengumumkan kehadiran mereka.

Namun, setelah lebih dari setengah abad SETI, kami tidak menemukan apa pun. Tidak ada sinyal radio. Tidak ada artefak. Tidak ada mega-engineering. Sampai saat ini, setelah lebih dari seratus pencarian khusus, kita sama sekali tidak memiliki bukti adanya kehidupan cerdas di galaksi kita, atau bahkan di alam semesta.

Tanda tangan kehidupan

Asumsi di balik SETI adalah bahwa kehidupan cerdas seharusnya lebih mudah dideteksi daripada sebuah kehidupan biasa yang biasanya ini tidak cerdas, karena makhluk cerdas yang mampu untuk benar-benar membuat sebuah kehadiran mereka ini untuk diketahui. Jika mereka telah menemukan radio, maka mereka dapat menghidupkan FM, menciptakan gelembung pendeteksian yang melesat menjauh dari sistem rumah mereka dengan kecepatan cahaya.

Jika mereka mampu memanfaatkan sebagian kecil energi yang berasal dari bintang mereka, mereka dapat mengubah seluruh tata surya mereka. Jika mereka telah memecahkan perjalanan antarbintang, maka mereka dapat menyebar seperti rumput liar (cerdas) ke seluruh galaksi.

Tapi ada sesuatu dalam argumen ini yang salah. Entah kehidupan cerdas tidak biasa seperti yang kita harapkan, atau tidak terdeteksi seperti yang kita harapkan. Either way, sepertinya SETI tidak akan berbuah dalam waktu dekat.

Jadi mungkin kita harus mencari kehidupan di luar bumi , daripada berfokus pada peradaban alien yang maju. Itu berarti segala jenis kehidupan: organisme bersel tunggal yang mengambang di lautan, lumut yang menempel di bebatuan, atau tanda-tanda pertama makhluk kompleks yang bergerak di sekitar lingkungan mereka.

Tentu, bentuk kehidupan semacam ini mungkin tidak sekeras kehidupan cerdas, tetapi itu tidak membuat mereka tidak terlihat. Memang, salah satu fitur kunci dari setiap jenis kehidupan adalah kemampuan untuk membuang planet keluar dari keseimbangan.

Ambil contoh, atmosfer bumi . Planet kita mungkin terbentuk dengan banyak oksigen; ada banyak itu di alam semesta untuk pergi sekitar. Tetapi oksigen sangat mudah menguap dan reaktif, dan tidak bertahan lama dengan sendirinya di atmosfer; itu baik lolos ke ruang angkasa atau mengikat dengan unsur-unsur lain dan berubah menjadi hal-hal lain (seperti karbon dioksida atau silikon dioksida).

Tetapi sekitar 2 miliar tahun yang lalu, sebuah planet yang penuh dengan organisme fotosintetik bersel tunggal memakan cukup banyak karbon dioksida dan mengeluarkan cukup oksigen untuk sepenuhnya mengubah atmosfer Bumi, memberikannya lebih banyak oksigen daripada keseimbangan. Kehidupan di Bumi mengubah karakter atmosfer planet ini.

Dan itu bisa dideteksi. Ketika sebuah planet ekstrasurya yang jauh melintasi di depan wajah bintang induknya, cahaya dari bintang tersebut menyaring melalui atmosfer planet sebelum mencapai teleskop kita. Elemen dan molekul yang berbeda di atmosfer mengubah cahaya dengan cara yang halus namun terukur.

Pertemuan pertama

Teknologi kami saat ini membatasi kami untuk mempelajari atmosfer planet raksasa yang mengorbit dekat dengan bintang induknya. Tapi Transiting Exoplanet Survey Satellite milik NASA membuat katalog sejumlah kandidat yang menjanjikan untuk studi lanjutan dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb , yang akan memiliki kemampuan untuk mendeteksi kelebihan oksigen di atmosfer dunia asing.

Saat skenario kontak pertama berjalan, itu mungkin tidak terlalu menarik. Tidak akan ada pertukaran bilangan prima atau konstanta fundamental. Tidak akan ada yang bertanya-tanya tentang budaya atau kebiasaan atau tubuh alien.

Kemungkinan besar, bukti pertama kita untuk kehidupan di luar Bumi akan berbentuk goyangan dalam garis di sebuah plot, memberi tahu kita bahwa makhluk hidup telah secara dramatis mengubah keseimbangan planet asal mereka. Kehidupan non-cerdas mungkin tidak biasa seperti kehidupan cerdas (meskipun, sejujurnya, kami juga tidak tahu seberapa umum itu), tetapi makhluk sederhana masih mampu membuat diri mereka terlihat.

Ini mungkin tidak semenarik potensi pertempuran ruang angkasa epik dengan android alien, tetapi menemukan kehidupan di luar bumi sama sekali pasti akan menjadi sesuatu yang harus ditelepon ke rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *