Berita Informasi Laporan

Kapan Kita Akan Menemukan Kehidupan Alien?

Kapan Kita Akan Menemukan Kehidupan Alien? – Pada tahun 2040, orang Amerika berencana untuk memilih dalam pemilihan presiden AS. Jepang berjanji untuk berhenti menggunakan tenaga nuklir. Pangeran George dari Inggris akan berusia 27 tahun.

Kapan Kita Akan Menemukan Kehidupan Alien?

theobjectreport.com – Dan, seperti yang diperlihatkan interaktif di atas, dunia kemungkinan akan menemukan kehidupan asing. Itu bisa terjadi lebih cepat, tergantung berapa banyak peradaban di luar sana yang bisa ditemukan. Untuk memahami mengapa demikian, ada baiknya mengetahui tentang seseorang bernama Frank Drake.

Baca Juga : Empat penampakan UFO terkenal di Wisconsin untuk dipelajari

Drake adalah orang yang paling tidak kesepian di Bumi—jika tidak di seluruh galaksi. Sebagian besar dari kita membuat penilaian tentang apakah ada kehidupan cerdas di planet lain; kami bahkan belum menemukan bakteri, apalagi ras alien dengan layanan Internet dan makanan yang dibawa pulang. Tetapi Drake, seorang astrofisikawan dan ketua emeritus dari Institut SETI (Search for Extraterrestrial Intelligence) yang berbasis di California, tidak memiliki keraguan seperti itu.

Pada tahun 1961, ketika dia bekerja di National Radio Astronomy Observatory di Green Bank, W. Va., Drake mengembangkan Persamaan Drake yang eponymous — dan sekarang terkenal, yang menghitung berapa banyak peradaban maju dan dapat dideteksi yang seharusnya ada di dunia. Bima Sakti dalam satu tahun. Jumlahnya ternyata berpotensi sangat besar, dan meski diakui didasarkan pada sejumlah anggapan yang berpusat pada Bumi—runtuhnya salah satu yang menimbulkan banyak pertanyaan—semua anggapan itu didasarkan pada sains yang semakin solid.

Mulailah dengan jumlah bintang di galaksi kita, yang secara konservatif diperkirakan 100 miliar, meskipun sering disebut tiga kali lipat. Dari 100 miliar itu, dari 20% hingga 50% kemungkinan memiliki sistem planet—perkiraan yang menjadi semakin andal karena Teleskop Luar Angkasa Kepler dan berbagai observatorium berbasis darat mendeteksi peningkatan jumlah planet ekstrasurya.

Tidak semua eksoplanet itu akan mampu menopang kehidupan seperti Bumi, jadi persamaan mengasumsikan dari 1 hingga 5 di sistem mana pun bisa. Dari dunia ramah-bio itu, dari 0% hingga 100% benar-benar akan terus mengembangkan kehidupan. Dan dari dunia itu, pada gilirannya, dari 0% hingga 100% akan mengembangkan bentuk kehidupan yang kita anggap cerdas.

Akan tetapi, keberadaan bentuk kehidupan cerdas saja tidak memberi tahu kita apa pun, kecuali mereka memiliki kemampuan untuk membuat diri mereka dikenal—yang berarti memanipulasi gelombang radio dan bentuk sinyal elektromagnetik lainnya. Drake memperkirakan bahwa dari 10% hingga 20% peradaban cerdas akan menghapus batasan itu.

Akhirnya, dan mungkin yang paling antroposentris, persamaan tersebut mempertimbangkan berapa lama salah satu dari peradaban semaphor itu akan ada untuk mengedipkan sinyalnya ke arah kita. Matahari seperti kita bertahan selama sekitar 10 miliar tahun; kehidupan di Bumi telah ada hanya sekitar 3,5 miliar tahun, dan manusia telah memiliki kemampuan radio selama hampir satu abad.

Jika kita menghancurkan diri kita sendiri dalam bencana lingkungan atau nuklir besok, sinyal kita akan menjadi gelap. Jika kita bertahan selama puluhan ribu tahun, kita akan mengumumkan kehadiran kita ke kosmos lebih lama lagi—dan hal yang sama berlaku untuk semua peradaban lain yang hidup di Bima Sakti.

Faktorkan semua ini bersama-sama dan aduk sedikit bumbu statistik tentangkemampuan kita yang meningkat untuk mempelajari sistem bintang lain untuk sinyal, dan, seperti yang ditunjukkan interaktif di atas—hasilnya bisa sangat bervariasi. Jika Anda memainkan permainan secara konservatif—mengurangi semua variabel—Anda mungkin mendapatkan sekitar 1.000 peradaban yang dapat dideteksi di luar sana pada waktu tertentu.

Baca Juga : Berbagai Temuan Dari Luar Angkasa Tentang Alien

Mainkan lebih bebas dan Anda mendapatkan ratusan juta. Interaktif memungkinkan Anda memainkan game itu sendiri. Bayangkan ada 10.000 peradaban yang dapat dideteksi dan kemungkinan besar kita akan menemukan kehidupan alien pada tahun 2040. Jika ada satu juta, kita akan menemukan kehidupan alien pada tahun 2028.

Tidak ada yang berpura-pura Persamaan Drake adalah kata terakhir. Bahkan para penggemarnya mengakui bahwa ini adalah cara terbaik untuk “mengatur ketidaktahuan kita”. Tetapi ketidaktahuan yang terorganisir jauh lebih baik daripada jenis yang tidak terorganisir; dan itu, hampir selalu, merupakan titik awal menuju kebijaksanaan.

Metodologi

Para astronom yang mencari sinyal alien sejauh ini hanya meneliti beberapa ribu sistem bintang. Tetapi seperti yang dicatat oleh astronom senior SETI Institute Seth Shostak , tingkat di mana para peneliti dapat memproses sejumlah besar data yang diterima teleskop radio berlipat ganda kira-kira setiap 18 bulan hingga dua tahun, yang berarti data itu tumbuh sepuluh kali setiap enam tahun atau jadi.

Bima Sakti memiliki sekitar 100 miliar (10 11 ) sistem bintang yang mungkin dapat menampung kehidupan cerdas berdasarkan asumsi kita saat ini. Perkiraan 100.000 (10 5 ) peradaban aktif dalam galaksi akan berarti satu per juta sistem bintang. Pada tingkat pertumbuhan eksponensial dalam pemrosesan sinyal, para peneliti akan memeriksa satu juta kandidat pada sekitar tahun 2034, membawa peluang penemuan menjadi kemungkinan.

Menambah atau menghilangkan angka nol dari perkiraan jumlah peradaban di luar sana hanya menambah atau mengurangi enam tahun dari perkiraan masing-masing, karena itulah waktu yang dibutuhkan untuk memperluas pencarian kami secara proporsional. Sampai jumpa di tahun 2040, alien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *