Berita Informasi Laporan

konspirasi UFO DiZaman Ketidakpastian Dan ketidakpercayaan

konspirasi UFO DiZaman Ketidakpastian Dan ketidakpercayaan – Sepanjang hari, Douglas Wilson cenderung membuat trotoar retak dan halaman rumput yang ditumbuhi rumput, tetapi sekarang giliran kerjanya telah selesai, dan dia merasa dimuliakan saat menatap langit Colorado yang tak terbatas.

konspirasi UFO DiZaman Ketidakpastian Dan ketidakpercayaan

theobjectreport.com – Untuk membayar tagihan, Doug adalah penjaga taman untuk distrik sekolah lokal di Denver. Tetapi panggilannya yang sebenarnya – panggilannya – adalah pencarian kebenaran.

Baca Juga : Apa Isi Laporan UFO Pentagon yang Telah Lama Ditunggu-tunggu

Khususnya: pencarian kebenaran tentang alien, yang keberadaan dan teknologinya dia yakini ditemukan oleh pemerintah AS beberapa dekade lalu dan disembunyikan dari publik.

“Saya tidak dapat memberitahu Anda bahwa kita akan pernah menemukan jawaban dalam hidup kita,” Doug, 63, mengatakan suatu sore musim panas baru-baru ini, mata kakeknya mengintip melalui kacamata penerbang berbingkai emas. “Ini sangat mirip dengan pengalaman religius. Ini benar-benar.”

Di dunianya yang lain, Doug baru-baru ini dipromosikan sebagai Direktur Investigasi untuk Jaringan Mutual UFO, didirikan pada tahun 1969 untuk menggali benda terbang tak dikenal dan dugaan pertemuan di luar bumi. Melalui layar dan server, Doug menjelaskan, dia dan sejumlah sukarelawan lain di bawah kepemimpinannya menyaring ratusan laporan UFO yang diajukan setiap bulan melalui situs web MUFON dan melalui telepon. Mereka menggunakan pelacak penerbangan, laporan cuaca, peta lintasan satelit, dan wawancara untuk mengevaluasi apakah saksi yang menggambarkan diri sendiri telah melihat sesuatu yang luar biasa atau hanya kedipan umum kehidupan modern di langit.

Mereka adalah jenis orang percaya tertentu, yang menggambarkan diri mereka sebagai orang yang tidak cocok dalam perjalanan pinggiran yang dimotivasi oleh rasa ingin tahu dan skeptisisme. Tetapi di negara yang penuh dengan keluhan dan kesepian, kecenderungan mereka untuk menemukan seringkali rentan menjadi paksaan dan konspirasi.

Di seluruh Amerika pada tahun 2021, perasaan keterasingan yang sama yang telah mengikat anggota komunitas UFO satu sama lain selama beberapa dekade kini memicu konstelasi fantasi dan delusi massal baru yang berbahaya. Ada contoh di mana-mana, tampaknya, semakin terlihat dan mudah terbakar karena media sosial dan kampanye disinformasi besar-besaran yang difasilitasinya: fenomena QAnon; keyakinan yang dibantah tetapi tersebar luas bahwa penipuan besar-besaran merusak pemilihan presiden 2020; ketakutan bahwa pemerintah menggunakan virus corona sebagai dalih untuk mengendalikan populasi.

Sistem kepercayaan ini semakin bertabrakan dan bergabung, kekuatan kemarahan dan ketidakpercayaan menarik teori konspirasi yang berbeda bersama-sama seperti keruntuhan gravitasi.

Doug tahu bagaimana rasanya terjebak antara iman dan bukti, bagaimana seseorang bisa melihat sekilas keyakinan seseorang dan hanya melihat teori konspirasi. Dia kadang-kadang melayang ke tepi berbahaya pengabdian dirinya sendiri.

Setelah beberapa dekade mengejar alien dan hidup di pinggiran luar kepercayaan yang dapat diterima, Doug telah menemukan bahwa komunitas yang dia temukan di antara sesama pelancong di MUFON memberinya rasa makna, rasa memiliki tujuan. Dia sering mencatat lebih dari 40 jam seminggu – tidak dibayar – di sebuah ruangan kecil berpanel kayu di rumahnya, di mana penanda pengabdiannya berdiri di atas meja kayu sederhana: piala plastik yang berterima kasih kepadanya atas “pelayanan dan kepemimpinannya selama bertahun-tahun. .”

Dia memikirkan hidupnya di luar obsesinya, bekerja sebagai pemulung, di pabrik permen, penggilingan gandum, dan perusahaan produksi beton.

Dan dia memikirkan seperti apa hidupnya sekarang, menerima telepon dari seluruh negeri dari orang-orang yang meminta untuk mewawancarainya untuk podcast atau acara radio yang didengarkan oleh orang-orang percaya UFO yang tidak terlihat tetapi luas. Dia menerima telepon dari penyelidik lain yang membutuhkan nasihatnya.

“Kami hidup dari gaji ke gaji, tapi, astaga, saya direktur investigasi untuk penelitian UFO di Amerika Serikat!” dia berkata. “Saya pergi ke simposium UFO ini, dan orang-orang dari seluruh dunia datang kepada saya dan ingin tahu apa yang dipikirkan Doug Wilson tentang ini dan itu. Aku merasa seperti aku seseorang. Seperti aku seseorang yang penting.”

“Dan kemudian ketika simposium minggu itu selesai, saya kembali ke meja saya untuk Sekolah Umum Denver, di mana saya hanyalah orang kook lokal yang percaya pada piring terbang.”

Doug berada di sekolah menengah pada tahun 1970-an ketika dia menemukan UFO pertamanya di sepanjang jalan raya pedesaan di barat laut Missouri – pertama-tama setitik lampu merah, seperti kunang-kunang, dan kemudian oval merah-oranye kecerahan yang melayang di atas pepohonan yang melapisi jalan.

Dia segera memulai “penyelidikan” UFO-nya, yang mencakup perjalanan untuk mengumpulkan sampel tanah dan tanaman dari tempat-tempat di mana penampakan dilaporkan. Intrik membantu memberikan jeda dari fakta bahwa ibunya sedang sekarat karena kanker. Dia telah menjadi batu keluarga, sejak ayahnya meninggal ketika dia berusia 6 tahun.

Kemudian, di usia 30-an dan 40-an, dia akan menjelajah ke gurun Nevada, berkemah di tepi Area 51 untuk mencari benda tak dikenal di langit.

Dalam banyak hal, Doug adalah bagian dari gerakan baru Amerika.

Perubahan politik dan teknologi besar-besaran yang mengikuti Perang Dunia II mendorong munculnya teori konspirasi UFO anti-pemerintah, menurut sejarawan, dan ketakutan akan invasi alien berfungsi sebagai semacam pemindahan kecemasan atas serangan nuklir dengan latar belakang Perang Dingin. Laporan surat kabar tentang benda terbang tak dikenal melahirkan lebih banyak laporan penampakan seperti itu, contoh dari apa yang disebut psikolog sebagai saran massa, dan kutipan di luar konteks di media nasional tentang “piring terbang” memberi bentuk pada gambar yang sekarang populer.

Doug pertama kali tertarik pada UFO pada akhir 1960-an, katanya, ketika dia duduk di kelas lima atau enam dan Angkatan Udara AS – yang dibanjiri laporan penampakan UFO – menugaskan komite penelitian ilmiah di University of Colorado.

Itu adalah hal pertama yang diikuti Doug dalam berita. Dia membayangkan para ilmuwan terkenal di universitas mewah ini meninjau bukti bersama-sama.

Namun pada akhirnya, Edward Condon, seorang fisikawan terkemuka yang mengetuai komite tersebut, secara terbuka menyatakan bahwa tidak ada nilai atau pengetahuan ilmiah yang dapat diperoleh dengan terus mempelajari UFO dalam kapasitas resmi apa pun. Doug kecewa.

Itulah, pikir Doug kemudian sebagai orang dewasa, yang pertama kali mendorong kepercayaan UFO ke pinggiran kehormatan di Amerika, bahkan ketika beberapa ilmuwan terhormat tidak setuju dengan kesimpulan Condon.

Itu semua adalah bagian dari rencana yang terkoordinasi, dia menyimpulkan kemudian, untuk mengalihkan perhatian orang dari kebenaran: bahwa pemerintah tahu lebih banyak tentang kehidupan di luar Bumi daripada membiarkannya.

“Anda harus membuat orang tampak seperti mereka tidak berdaya jika mereka percaya pada hal ini. Saat itulah media berhenti memberikan perhatian serius pada cerita UFO,” katanya. “Itu adalah upaya untuk mendapatkan kendali, dan mereka benar-benar melakukannya, untuk membuat orang beralih dari, ‘Ya Tuhan, saya pikir saya melihat piring terbang,’ menjadi, ‘Ya ampun, saya tidak melihatnya.’ “

“Anda dapat melihat sesuatu dan meyakinkan diri sendiri bahwa Anda tidak melihatnya,” katanya.

Kecurigaan Doug meningkat ketika dia mengetahui tentang panel rahasia ilmuwan yang diadakan oleh CIA pada tahun 1953 yang merekomendasikan “program pendidikan yang luas” untuk mengurangi minat publik terhadap UFO, termasuk melalui media massa; catatan pertemuan lengkap dideklasifikasi dan dirilis pada tahun 2013. Dan kemudian ada pengakuan oleh pemerintah AS pada 1990-an bahwa kecelakaan terkenal 1947 di Roswell sebenarnya adalah penutup – meskipun teknologi deteksi nuklir manusia, bukan alien. Doug menyebutnya umpan lain.

Dia tetap teguh dalam keyakinannya bahkan ketika beberapa orang mengejeknya. Dalam beberapa hal ia mundur, memilah-milah bagian hidupnya untuk bertahan hidup. Tapi dia juga menjadi lebih berkomitmen, lebih keras.

“Orang-orang menyerangmu. Mereka melihat percaya pada sesuatu yang berbeda sebagai kerentanan, mereka melihat Anda sebagai minoritas: ‘Ha ha ha, Anda percaya pada alien. Ha ha ha,'” katanya. “Saya tidak bisa mengatakan berapa banyak percakapan yang dimulai dengan ramah berubah menjadi penghinaan: ‘Kapan terakhir kali Anda diperiksa? Apakah ibu Anda diperiksa?’ “

Dari ejekan seperti itu, Doug telah belajar bahwa apa yang orang sebut “kebenaran” adalah kesepakatan sosial yang dibangun dari kepercayaan dan kredibilitas – dan dia mulai membenci betapa tidak stabilnya elemen-elemen penting itu, bagaimana orang-orang seperti dia ditinggalkan dari proses itu. Keluhannya adalah keluhan yang bergema melalui kehidupan Amerika, di mana semakin sedikit orang yang merasa dapat mempercayai penjaga pengetahuan “resmi”. Penghinaan terhadap ide-ide yang tidak konvensional terasa seperti jenis kontrol sosial.

Namun, ketika dia lengah, Doug bertanya-tanya apakah fiksasi UFO ini telah menghalangi dia dan kehidupan yang lebih mudah. Sementara tatapannya berada di tempat lain selama bertahun-tahun, hubungan dan peluang telah menyelinap ke pinggiran, lalu sama sekali tidak terlihat.

“Ini adalah bagian dari cerita yang tak seorang pun ingin tahu. Sejujurnya, saya pikir inilah mengapa beberapa orang berpikir saya agak bodoh. Saya membiarkan ketertarikan ini dengan yang tidak diketahui. . . untuk mengambil kendali seperti itu atas hidup saya, ”katanya. “Dan saya tidak pernah cukup memperhatikan untuk menghasilkan uang, jadi saya tidak pernah benar-benar menghasilkan uang.”

Hobi UFO-nya akhirnya menyebabkan keretakan dengan istri pertamanya, dan kemudian bercerai, katanya. Masalah mereka sebagian adalah tentang uang dan bagaimana dia menghabiskan waktunya. Hubungannya dengan anak-anaknya tidak pernah pulih dari perceraian, katanya. Dia percaya mereka dipermalukan olehnya.

Pencariannya akan kebenaran tentang UFO mungkin telah membuatnya buta terhadap bagian lain dari hidupnya.

“Putra angkat saya, dari pernikahan pertama saya, memiliki tiga anak, tetapi karena politik keluarga, saya tidak pernah mengenal mereka. Itu salah satu penyesalan dan kekecewaan terbesar saya dalam hidup,” katanya. “Saya kira saya bisa berusaha lebih keras untuk menemukan anak-anak saya. Hidup menghalangi. Kami sedang mencari nafkah, mengejar berbagai hal lain, dan mengejar hubungan lain.”

“Ufologi telah merugikan saya,” katanya. “Tapi hanya sebanyak aku membiarkannya.”

Membawa rasa kredibilitas ke ufologi sangat penting bagi Doug. Dia sering memperingatkan orang agar tidak mengatakan bahwa mereka mempercayai sesuatu; mereka harus dapat mengatakan bahwa mereka menyimpulkannya jika mereka berada pada pijakan yang mantap.

Proses yang sangat birokratis yang dikembangkan MUFON selama beberapa dekade untuk menyelidiki penampakan, Doug percaya, memberi anggota struktur yang mirip dengan proses ilmiah untuk mengatur pencarian mereka – dan mungkin juga kehidupan mereka.

Tetapi banyak hal berubah dengan cepat di seluruh komunitas UFO, sebagian karena media sosial. Doug mencemooh generasi baru fanatik yang memposting apa yang dia anggap spekulasi aneh tentang penutupan besar-besaran pemerintah di Instagram dan Twitter. Lebih dari sebelumnya, menurutnya, MUFON diperlukan untuk memberikan koreksi terhadap naluri menuju fantasi itu.

MUFON telah dibuat, kata Doug, untuk mengisi celah penelitian yang tercipta ketika pemerintah memutuskan untuk menghalangi publik. Sekarang juga perlu menjadi benteng melawan bagian dari komunitas UFO yang tampaknya tidak mampu memisahkan fakta dan bukti dari delusi anti-pemerintah.

Baca Juga : Apakah benar-benar ada 36 peradaban alien di luar sana?

Maka, pada hari Selasa musim panas baru-baru ini, Doug menginstruksikan tiga rekrutan pada langkah pertama untuk menjadi penyelidik lapangan MUFON: mempelajari sistem manajemen kasus organisasi, atau CMS. Ketika laporan masuk melalui portal pengiriman online MUFON, dia menjelaskan, laporan tersebut dibagikan kepada direktur negara bagian MUFON yang sesuai. Mereka, pada gilirannya, menugaskan mereka ke penyidik.

Dari rumahnya di Denver, Doug berbicara dengan headset hitam saat dia menyambut para rekrutan melalui Zoom. Dua dari tiga peserta pelatihan – semuanya laki-laki – tampaknya mendengarkan di smartphone mereka dari kendaraan mereka.

Doug memberi tahu mereka tentang pentingnya menggunakan formulir yang tepat. Pelatihan itu tidak berbeda dengan orientasi pekerja kantor baru.

“Formulir 1 dan Formulir 30 adalah yang harus selalu Anda gunakan,” kata Doug dengan kegigihan perwakilan Sumber Daya Manusia.

Doug mengatakan komitmen MUFON untuk memproses membuat orang tetap berpijak pada kenyataan dan bukti. Inilah logika birokrasi dalam tindakan: memberikan kredibilitas dan juga membentuk proses pemikiran rasional Dan masih ada bentuk lain.

  • Formulir 3: Kasus Elektro-Magnetik
  • Formulir 7: Kasus Entitas
  • Formulir 8: Kasus Penculikan
  • Formulir 14: Kasus Mutilasi Hewan
  • Formulir 15: Kasus Crop Circle

Doug menghentikan presentasi untuk menunjukkan database penyelidik yang direkrut. Dia mencatat perbedaan judul antara Trainee dan Direktur Negara dan penyelidik “Tim Bintang”.

“Anda akan melalui semua pekerjaan ini untuk menjadi penyelidik lapangan bersertifikat. Anda tidak akan mendapatkan lencana. Anda tidak akan mendapatkan izin. Anda tidak akan mendapatkan cincin,” katanya. “Yang akan Anda dapatkan hanyalah ‘Ya’ di kolom ini dan kepuasan bahwa Anda adalah penyelidik lapangan bersertifikat.”

Christopher Cogswell bergabung dengan MUFON pada tahun 2017, ingin tahu tentang pengabdian orang-orang yang dibawa ke topik UFO.

Sebagai ilmuwan terlatih yang berbasis di Boston, ia menggambarkan dirinya sebagai “skeptis yang penuh harapan” dalam hal kunjungan makhluk luar angkasa.

Dengan kredensialnya – gelar sarjana sains dan PhD di bidang teknik kimia – ia segera menjadi “direktur penelitian” MUFON. Usahanya untuk memerangi pseudosains dari dalam tidak berjalan dengan baik.

Chris menemukan bahwa apa yang disebut para anggota sebagai penelitian ilmiah mirip dengan akting yang rumit. Meskipun MUFON menggunakan bahasa metode ilmiah, para anggotanya, katanya, sering kali tidak menunjukkan pemahaman tentang kepalsuan penelitian – prinsip yang digunakan untuk memisahkan pernyataan atau teori yang tidak dapat diuji dan dibantah. Dalam komunitas UFO, katanya, kurangnya bukti biasanya dianggap sebagai bukti bahwa ada sesuatu yang ditutup-tutupi.

Manual Investigator setebal 300 halaman penuh dengan pseudosains dan fantasi, katanya. Menjelang akhir manual, misalnya, ada bagian yang disebut: “BAGAIMANA MENGHAPUS DAN MENGANALISIS BENDA ASING ANOMALI YANG DITEMUKAN DALAM TUBUH MANUSIA.”

Tak lama kemudian, Chris melihat MUFON sebagai penipuan keanggotaan yang bertujuan menyedot uang dari orang-orang percaya yang sungguh-sungguh. Penyelidik baru diharuskan membeli manual seharga $ 125, termasuk pengiriman. Mereka juga siap untuk iuran keanggotaan tahunan sekitar $100. Dan mereka diminta untuk menandatangani perjanjian kerahasiaan yang menjanjikan untuk tidak menjual informasi “hak milik”.

Dewan direksi organisasi – atasan Doug – sering mencoba menjual kasus ke perusahaan hiburan seperti History Channel, menurut beberapa mantan anggota, termasuk kesaksian saksi dari orang-orang rentan yang percaya bahwa mereka telah diculik oleh alien.

Sementara itu, Doug mengatakan dia mencoba untuk terbuka dengan orang-orang tentang fakta bahwa mereka mungkin tidak akan pernah memecahkan rahasia UFO.

“Beberapa rekan saya yang lebih tinggi di MUFON, mereka kadang-kadang mencaci saya. Mereka seperti, ‘Maukah kamu berhenti mencoba membuat orang tidak bergabung, ada apa denganmu? Kami membutuhkan uang ini!’ Dan saya seperti, saya tidak ingin mereka kembali ke sini dan kecewa,” kata Doug.

Bagi Chris, keyakinan bahwa kehidupan cerdas mungkin ada di tempat lain di alam semesta adalah satu hal, dan cukup umum bahkan di antara para ilmuwan. Tetapi spekulasi bahwa makhluk luar angkasa tidak hanya secara teratur mengunjungi Bumi dan bahwa pemerintah secara aktif menyembunyikan fakta itu adalah hal lain.

Ketika kepresidenan Trump berkembang dan beberapa faksi di paling kanan meluncur ke arah fantasi politik dan ekstremisme, taruhannya dilemparkan ke dalam kelegaan bagi Chris. Di dalam MUFON, dia melihat bagaimana pemikiran konspirasi membuat orang rentan terhadap berbagai bentuk manipulasi. Dia khawatir tentang ke mana mereka bisa dipimpin di tengah meningkatnya pertikaian atas fakta dan kebenaran. Dia melihat bagaimana beberapa orang sudah mulai bergerak.

Chris meninggalkan MUFON pada 2018 ketika salah satu direktur negara bagian grup itu menerbitkan pernyataan rasis di Facebook tentang “genosida kulit putih.”

Direktur eksekutif MUFON, David MacDonald, mengatakan dalam email bahwa organisasi tersebut “tidak menoleransi kelompok kebencian” atau kegiatan ilegal dan bahwa keluhan yang diajukan terhadap anggota dapat menyebabkan penghapusan. “Itu bukan masalah! Hal ini tidak mengkhawatirkan! Ini bukan masalah besar! Faktanya, itu sangat jarang, ”tulisnya.

MacDonald menambahkan bahwa MUFON tidak menjual kasing secara langsung tetapi kadang-kadang akan melisensikan data, foto, dan video yang dikirimkan ke organisasi tersebut. MUFON, katanya, tidak memasukkan informasi pribadi yang dapat membuat individu mudah dikenali dalam kesepakatan tersebut, kecuali jika disetujui oleh pengirimnya.

Bagi Chris, kesamaan antara apa yang dia sebut Dunia UFO dan QAnon menjadi semakin jelas: mitologi luas yang berkembang dengan peristiwa dunia nyata; naluri melawan kepalsuan yang menyuntikkan orang percaya terhadap pemeriksaan fakta; keyakinan bahwa kekuatan bayangan menarik tuas tersembunyi untuk memanipulasi dan mengendalikan populasi; cara papan pesan Internet dan algoritme YouTube serta media sosial membawa orang ke tempat yang semakin gelap.

Dia menjadi takut dengan betapa mudahnya orang-orang tulus yang cenderung pada pemikiran konspirasi dapat dikooptasi oleh mereka yang dia anggap sebagai ekstremis politik dan penipu. Kerusuhan pro-Trump pada 6 Januari, sebagian lahir dari keluhan terkait pemilu bersama antara penganut QAnon dan militas sayap kanan, telah menunjukkan betapa eksplosifnya efeknya.

Pada tahun 2021, pejabat militer dan politisi terkenal di Washington menjadi lebih vokal tentang minat mereka dalam menyelidiki fenomena udara tak dikenal – dalam bahasa resmi UAP – sebagai masalah keamanan nasional.

Tiba-tiba, pokok pembicaraan yang paling menarik bagi para penganut UFO yang bersemangat adalah dengan tegas menjadi arus utama.

Apa yang tersisa bagi mereka yang berada di tepi keyakinan UFO?

Beberapa mengatakan fokus pada UAP adalah umpan-dan-switch untuk lebih menyembunyikan kebenaran dari penutupan besar-besaran pemerintah. Banyak yang menjadi lebih fanatik tentang “Pengungkapan,” desakan bahwa pemerintah mengakui bahwa mereka telah mengetahui tentang alien selama ini. Beberapa berbicara tentang Pengungkapan dengan semangat mesianis.

Bintang media sosial yang marah mengipasi api ketidakpuasan atas dugaan “kebohongan pemerintah.” Mereka sering mengklaim bahwa mereka memiliki bukti yang tidak dapat mereka tunjukkan kepada siapa pun.

Beberapa anggota milisi sayap kanan bergabung dengan MUFON, kata beberapa mantan anggota lama, dan mulai merekrut dalam jajarannya. Supremasi kulit putih menjadi semakin vokal di ruang online UFO World.

“Kami membiarkan komunitas ini membusuk. Dan ketika kebusukan itu mulai menyebar ke bagian lain dari rumah, ke bagian rumah yang Anda gunakan, itu tidak mengherankan, ”kata Chris. “Apa yang lebih menakutkan? Alien itu ada, dan pemerintah menyembunyikannya? Atau alien itu tidak ada, dan seluruh komunitas ini telah ditipu selama 70 tahun?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *