Berita Informasi Laporan

Mengulas 143 dari 144 Benda Terbang Misterius Yang Diduga UFO

Mengulas 143 dari 144 Benda Terbang Misterius Yang Diduga UFO – Pemerintah AS tidak dapat menjelaskan 143 dari 144 kasus benda terbang tak dikenal yang dilaporkan oleh pesawat militer , menurut laporan intelijen yang sangat dinanti yang dirilis Jumat.

Mengulas 143 dari 144 Benda Terbang Misterius Yang Diduga UFO

theobjectreport.com – Laporan itu, yang dirilis oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional, dimaksudkan untuk menjelaskan misteri lusinan objek terbang itu, yang terlihat dari tahun 2004 hingga 2021, tetapi sebaliknya mengatakan tidak memiliki data yang memadai untuk menempatkan semua kecuali satu. dari mereka ke dalam kategori.

Baca Juga : 6 Alasan Kuat untuk Percaya pada Alien

Satu UAP – singkatan untuk “fenomena udara tak dikenal” – adalah balon besar yang mengempis, kata laporan itu. “Yang lain tetap tidak dapat dijelaskan,” laporan itu, yang diminta oleh Kongres, menambahkan. Sementara laporan tersebut secara eksplisit menyatakan bahwa aktivitas “tidak biasa” telah dilaporkan beberapa kali, itu juga tidak mengesampingkan bahwa insiden tersebut adalah hasil dari kesalahan atau “spoofing.”

“Dalam sejumlah insiden, UAP ini juga dilaporkan telah menunjukkan sebuah karakteristik penerbangan yang sangat tidak biasa. Pengamatan kali ini juga bisa jadi merupakan hasil yang salah dari kesalahan pada spoofing, sensor, atau salah dari persepsi pengamat dan juga memerlukan sebuah analisis tambahan yang harus sangat ketat,” kata laporan itu.

Laporan tersebut tidak menyebutkan alien atau bahkan secara samar-samar mengisyaratkan penjelasan luar angkasa untuk penampakan yang dilaporkan, tetapi menjelaskan bahwa banyak dari fenomena tersebut mungkin berada di luar cara pemerintah untuk mengidentifikasi objek tersebut.

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan menjelang rilis laporan Jumat bahwa, “Kami tidak memiliki indikasi yang jelas bahwa ada penjelasan nonterestrial untuk mereka – tetapi kami akan pergi ke mana pun data membawa kami.”

Pejabat itu menambahkan: “Kami tidak memiliki data yang menunjukkan bahwa salah satu dari fenomena udara tak dikenal ini adalah bagian dari program pengumpulan asing, kami juga tidak memiliki data yang menunjukkan kemajuan teknologi besar oleh musuh potensial.”

Bulan lalu, berbicara tentang laporan yang akan datang, para pejabat mengatakan kepada NBC News bahwa pemerintah tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa objek terbang yang dilihat oleh pesawat militer AS adalah pesawat yang sangat canggih yang dikembangkan oleh negara lain. Para pejabat ini juga mengatakan bahwa benda-benda itu tampaknya bukan bukti teknologi rahasia AS, tetapi juga tidak secara definitif mengesampingkannya.

Namun, laporan tersebut – hasil dari ketentuan dalam bantuan virus corona senilai $2,3 triliun dan RUU alokasi yang ditandatangani oleh mantan Presiden Donald Trump tahun lalu – mengatakan “fenomena udara tak dikenal” ini mewakili keselamatan masalah penerbangan dan potensi masalah keamanan operasional. Bagian dari laporan tetap rahasia.

“Ada banyak sekali fenomena yang kami amati yang akhirnya masuk ke dalam kategori UAP. Tidak ada satu penjelasan untuk UAP, melainkan serangkaian hal,” kata pejabat senior AS itu, Jumat.

Departemen Pertahanan membentuk Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Dikenal pada bulan Agustus untuk menyelidiki dan “mendapatkan wawasan” tentang “sifat dan asal-usul” benda terbang tak dikenal. Awal tahun itu, Departemen Pertahanan mendeklasifikasi tiga video yang diambil oleh pilot Angkatan Laut – satu dari 2004 dan dua dari 2015 – yang menunjukkan benda-benda misterius terbang dengan kecepatan tinggi melintasi langit.

Ketiga video itu telah bocor bertahun-tahun sebelumnya, tetapi pejabat Pentagon mengatakan mereka mendeklasifikasi rekaman itu untuk “menjernihkan kesalahpahaman apa pun oleh publik tentang apakah rekaman yang telah beredar itu nyata atau tidak, atau apakah ada lebih banyak video tersebut.” Tidak ada insiden atau video tambahan yang dirilis Jumat sebagai bagian dari laporan.

Menurut laporan itu, ada 18 insiden yang dilaporkan di mana UAP yang terlihat menampilkan semacam “pola pergerakan atau karakteristik penerbangan yang tidak biasa” termasuk propulsi atau teknologi lain yang tidak terlihat dan dapat dikembangkan. Sebelas dari insiden yang dilaporkan nyaris celaka dengan pesawat militer, kata laporan itu.

“Beberapa UAP tampaknya tetap diam di atas angin, bergerak melawan angin, bermanuver tiba-tiba, atau bergerak dengan kecepatan tinggi, tanpa alat penggerak yang terlihat,” kata laporan itu, dalam menggambarkan insiden tersebut. “Dalam sejumlah kasus yang kecil, sistem yang ada di pesawat militer ini juga memproses sebuah energi frekuensi radio atau RF yang terkait dengan penampakan pada UAP,” tambah laporan itu.

Laporan itu juga mengatakan “ada beberapa organisasi pengelompokan pengamatan dari UAP yang mengenai ukuran, bentuk, dan, juga khususnya, propulsi” dan bahwa “penampakan dari UAP juga cenderung berkelompok di sekitar tempat pelatihan dan juga pengujian AS.”

Laporan tersebut, bagaimanapun, menyimpulkan bahwa “ini mungkin hasil dari bias pengumpulan sebagai akibat dari perhatian terfokus, lebih banyak sensor generasi terbaru yang beroperasi di area tersebut, ekspektasi unit, dan panduan untuk melaporkan anomali.”

Baca Juga : Pencarian Bukti Dari Teknologi Yang Telah Dibangun Oleh Alien Oleh Astronom

Semua video insiden yang sejauh ini telah dirilis tetap tidak dapat dijelaskan, kata laporan itu. Laporan tersebut mencatat bahwa terbatasnya jumlah data anekdotal – yang bertentangan dengan data ilmiah – dan inkonsistensi dalam pelaporan karena kurangnya sistem standar membuat evaluasi UFO menjadi tantangan.

“Jumlah terbatas pelaporan berkualitas sangat tinggi tentang sebuah fenomena udara yang tak dikenal (UAP) menghambat semua kemampuan kami untuk menarik sebuah kesimpulan yang tegas tentang sifat atau maksud UAP.

Gugus Tugas Fenomena Udara yang Tak Dikenal (UAPTF) mempertimbangkan berbagai informasi tentang UAP yang dijelaskan di AS pelaporan militer dan IC (Komunitas Intelijen), tetapi karena pelaporan tersebut tidak memiliki kekhususan yang memadai, akhirnya diakui bahwa proses pelaporan yang unik dan disesuaikan diperlukan untuk menyediakan data yang cukup untuk analisis peristiwa UAP,” kata laporan itu.

“Sejujurnya kami masih memiliki sedikit pekerjaan yang harus dilakukan untuk benar-benar menilai dan mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh UAP. Tidak semua UAP adalah hal yang sama.”

Pentagon, kata laporan itu, lebih suka mengandalkan pendekatan ilmiah dan berbasis data untuk mengumpulkan informasi tentang UAP, daripada pengamatan anekdotal yang dilaporkan oleh pesawat militer.

Untuk itu, Kantor Direktur Intelijen Nasional dan Pentagon melakukan upaya untuk membuat strategi pengumpulan baru untuk membakukan pelaporan data tentang UFO, menurut laporan tersebut. Badan-badan itu mengatakan mereka akan memperbarui Kongres tentang kemajuan mereka dalam 90 hari ke depan, kata laporan itu.

Dalam sebuah pernyataan setelah rilis laporan itu, Sekretaris Pers Pentagon John Kirby mengatakan kantor intelijen telah diperintahkan untuk mengembangkan rencana untuk meresmikan misi itu. Anggota parlemen dari kedua belah pihak menuntut pemerintah berbuat lebih banyak untuk menyelidiki.

“Amerika Serikat harus dapat memahami dan mengurangi ancaman terhadap pilot kami, apakah itu dari drone atau balon cuaca atau kemampuan intelijen musuh,” kata Ketua Komite Intelijen Senat Senator Mark Warner, D-Va. “Laporan yang agak tidak meyakinkan hari ini hanya menandai awal dari upaya untuk memahami dan menjelaskan apa yang menyebabkan risiko ini terhadap penerbangan di banyak wilayah di seluruh negeri dan dunia.”

Senator Marco Rubio, Republikan teratas di komite itu, menambahkan: “Laporan ini merupakan langkah pertama yang penting dalam mengkatalogkan insiden-insiden ini, tetapi ini hanyalah langkah pertama.”

“Departemen dari Pertahanan dan juga Komunitas Intelijen ini memiliki banyak sekali pekerjaan yang harus segera dilakukan sebelum kita benar-benar dapat memahami apakah semua ancaman udara ini akan menghadirkan masalah bagi keamanan nasional yang serius,” tambah Rubio, yang mendorong pemerintah untuk melakukan laporan UFO.

Ketua Komite Intelijen DPR Rep. Adam Schiff, D-Calif., mengatakan, “Kita harus mendekati pertanyaan-pertanyaan ini tanpa prasangka untuk mendorong analisis sistematis dan menyeluruh tentang potensi keamanan nasional dan risiko keselamatan penerbangan yang ditimbulkan oleh fenomena udara tak dikenal, apakah itu hasil dari musuh asing, fenomena atmosfer atau udara lainnya, puing-puing ruang angkasa, atau sesuatu yang lain sama sekali.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *