Berita Informasi

Objek Terbang yang Dirahasiakan Militer Dan Negara

Objek Terbang yang Dirahasiakan Militer Dan Negara – Terhadap langit abu-abu perak, sebuah objek bersinar, massa gelap ditangkap dengan jelas di kamera. Hampir 72 detik dalam klip 76 detik, objek berputar, dan kemudian muncul untuk keluar dari bingkai. Yang kita tahu tentang objek ini adalah: Pada November 2004, sebuah kamera pada jet tempur Angkatan Laut merekam sesuatu.

Objek Terbang yang Dirahasiakan Militer Dan Negara

theobjectreport.com – Pada tanggal 27 April, Angkatan Laut AS secara resmi merilis klip, berjudul “FLIR,” dalam kumpulan tiga video yang sebelumnya bocor, mengatakan, “Fenomena udara yang diamati dalam video tetap ditandai sebagai ‘tidak teridentifikasi.’ ”

Baca Juga : Laporan UFO : Tidak Ada Tanda Alien, Tapi 143 Benda Misteri Menentang Penjelasannya

“Fenomena udara tak dikenal” adalah pembaruan modern pada terminologi UFO lama, yang sementara sekarang sering digunakan sebagai sinonim untuk alien itu sendiri merupakan hasil dari upaya puluhan tahun Angkatan Udara AS untuk memahami dan menjelaskan pengamatan aneh, yah, objek udara tak dikenal. Tidak tahu persis apa, objek di langit mendahului penciptaan “UFO” selama berabad-abad, tetapi keanehan tersebut menjadi masalah keamanan nasional sekitar waktu pembentukan Angkatan Udara.

Sejak berita pertama tentang penampakan piring terbang , pada tahun 1947, pilot telah melaporkan, dan instrumen telah merekam, hal-hal yang tidak dapat dijelaskan. Dan apakah pemerintah menyembunyikan rekaman itu atau merilisnya, fenomena ini ada pada hubungan antara apa yang saat ini dapat dijelaskan oleh sains dan apa yang mampu dan ingin diungkapkan oleh militer kepada publik.

Menggambarkan UFO dengan jujur ​​berarti duduk dengan nyaman tanpa mengetahui. Ini untuk menyeimbangkan tiga kebenaran yang tampaknya tidak sesuai: Orang yang melihat UFO berbicara dengan jujur, kamera menangkap sesuatu yang nyata, dan pemerintah AS berterus terang ketika mengatakan bahwa mereka tidak dapat menjelaskan apa yang dilihat pilot dan apa yang direkam kamera.

Seringkali, publik menerima dua fakta pertama tetapi tidak menerima yang ketiga. Paradoks kepercayaan ini—kepercayaan pada pilot dan sensor serta ketidakpercayaan terhadap birokrasi militer yang mewakili mereka—muncul kembali ketika Angkatan Laut merilis tiga video pada 27 April sebagai tanggapan atas permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi. Video klip FLIR telah beredar online sejak tahun 2007 silam . “GIMBAL” dan “GOFAST” diterbitkan pada akhir 2017 dan awal 2018 oleh To the Stars Academy of Arts and Science, sebuah usaha berburu UFO yang dipimpin oleh mantan vokalis Blink-182 Tom DeLonge. Dalam klip dua insiden di tahun 2015, pemirsa dapat mendengar pilot bereaksi dengan teriakan dan spekulasi terhadap benda-benda aneh yang muncul di hadapan mereka.

FLIR dan GIMBAL telah dimuat di New York Times pada 2017 sebagai bagian dari pelaporan investigasi pada Program Identifikasi Ancaman Dirgantara Tingkat Lanjut. Di bawah naungan Badan Intelijen Pertahanan, program rahasia itu berlangsung dari 2007 hingga 2012. Diperjuangkan secara internal oleh orang-orang seperti Sens saat itu. Harry Reid, Ted Stevens, dan Daniel Inouye, program tersebut berusaha menerapkan pendanaan dan sumber daya militer untuk mempelajari fenomena udara yang tidak dapat dijelaskan, untuk pertama kalinya sejak akhir 1960-an.

Reid mengatakan kepada New York Times minatnya pada UFO sebagian datang dari John Glenn, mantan senator dan astronot, yang khawatir bahwa rantai komando militer tidak menganggap serius penampakan fenomena yang tidak dapat dijelaskan. Dengan memilih untuk kembali mendanai penelitian tentang UFO, para senator membuka kembali pertarungan yang telah berlangsung selama puluhan tahun antara pilot militer dan ilmuwan militer mengenai seberapa besar keyakinan untuk memberikan kesaksian manusia yang salah dan sensor yang tidak sempurna—pertarungan yang sebelumnya telah dimenangkan secara meyakinkan oleh para ilmuwan.

Baca Juga : Hal Yang Dipelajari Tentang Alien Selama Tahun 2020 Oleh Para Ahli

“-Abad Twentieth (dan mungkin sekarang 21 st abad) UFO secara intrinsik terikat dengan cara militer AS memahami dunia,” Kate Dorsch, peneliti postdoctoral dan dosen dalam sejarah dan sosiologi ilmu di University of Pennsylvania, mengatakan dalam email. “UFO tidak akan ada tanpa negara keamanan nasional pascaperang dan konsekuensi total dari persenjataan nuklir.”

Negara keamanan nasional modern pasca-Perang Dunia II itu secara resmi dibentuk oleh Undang-Undang Keamanan Nasional tahun 1947. Di antara perubahan lainnya, undang-undang tersebut memisahkan Angkatan Udara dari Angkatan Darat, mendirikan CIA, dan secara luas menetapkan lembaga-lembaga yang akan mengelola perang Dingin.

Sementara wilayah Amerika Serikat telah mengalami pertempuran dan pendudukan selama Perang Dunia II, negara-negara yang bersebelahan tetap tidak tersentuh . Tetapi pembom jarak jauh dan senjata nuklir, yang akan diikuti dalam beberapa dekade mendatang oleh rudal jarak jauh, baru saja mengikis rasa aman yang pernah disediakan oleh lautan. Ketika Angkatan Udara diubah menjadi cabang militer yang setara, bagian dari mandatnya adalah untuk melindungi terhadap pesawat, yang sekarang menjanjikan bahaya nyata dan nyata dari jauh.

Dengan demikian, Angkatan Udara menyelidiki penampakan awal piring terbang sebagai masalah keamanan nasional. Laporan tersebut termasuk fenomena udara dan atmosfer yang terjadi secara alami, tipuan yang disengaja, halusinasi, dan kesalahan identifikasi objek umum. Pada awal tahun 1949, Angkatan Udara menyimpulkan bahwa penampakan-penampakan ini bukanlah masalah keamanan nasional yang mendesak.

“USAF kemudian mencoba selama beberapa dekade untuk membuat orang tidak terlalu peduli dengan fenomena tersebut, meskipun tidak berhenti peduli sepenuhnya,” kata Dorsch. Ini berarti siaran pers dan komentar kepada wartawan yang mendesak masyarakat untuk melawan histeria, tetapi juga meminta untuk dengan tenang melaporkan penampakan dengan sedetail mungkin ke pangkalan Angkatan Udara atau polisi setempat. “USAF [sedang] secara bersamaan mencoba untuk menghilangkan prasangka penampakan saat ini sambil mengingatkan orang untuk waspada. Itu adalah jebakan yang tidak bisa mereka hindari.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *