Informasi

Para Ahli Menimbang Laporan UFO Pentagon

Para Ahli Menimbang Laporan UFO Pentagon, Selama lebih dari satu dekade, Departemen Pertahanan AS diam-diam membuat katalog dan menyelidiki sejumlah pertemuan aneh—sebagian besar dari Angkatan Laut AS—kapal dan jet tempur yang bertabrakan, atau dibuntuti oleh, benda terbang tak dikenal (UFO). Mulai tahun 2017, video dan laporan saksi mata tentang penampakan aneh ini muncul ke publik , yang pada akhirnya mendorong Kongres untuk menuntut agar Pentagon membuat laporan yang merangkum semua yang diketahui pemerintah AS tentang apa yang disebut fenomena udara tak dikenal, atau UAP (alternatif istilah dengan stigma yang jauh lebih sedikit daripada “UFO” yang banyak difitnah.

Diproduksi di bawah naungan kelompok Pentagon yang disebut Gugus Tugas UAP, versi laporan yang tidak dirahasiakan diharapkan akan dirilis akhir bulan ini. Setelah membentuk gugus tugas, DOD merilis pernyataan yang menyertainya yang menjelaskan pembenaran keberadaannya: “Keselamatan personel kami dan keamanan operasi kami menjadi perhatian utama. Departemen Pertahanan dan departemen militer menangani setiap serangan oleh pesawat yang tidak sah ke dalam jangkauan pelatihan kami atau wilayah udara yang ditunjuk dengan sangat serius dan memeriksa setiap laporan. Ini termasuk pemeriksaan serangan yang awalnya dilaporkan sebagai UAP ketika pengamat tidak dapat segera mengidentifikasi apa yang dia amati.”

MENILAI HIPOTESIS “ALIEN”

Menurut theobjectreport.com Sementara semua keanehan ini telah menarik perhatian media yang cukup besar, dari berita halaman depan di New York Times hingga artikel 13.000 kata di New Yorker, serta liputan terkemuka di 60 Minutes dan program televisi prime-time lainnya. Melalui semua itu, kontingen yang cukup besar dari orang-orang percaya sejati terus-menerus menyatakan, “Kami sudah memberitahumu,” bersikeras dalam keyakinan mereka bahwa, apakah disebut UFO atau UAP, entitas yang tampaknya meluncur di langit kita sebenarnya adalah pesawat ruang angkasa asing—dan telah mengunjungi Bumi. untuk waktu yang sangat lama.

Keyakinan publik yang mengakar kuat itu, dipasangkan dengan kebangkitan minat investigasi yang nyata dalam insiden-insiden ini di tingkat pemerintahan tertinggi, dapat menyebabkan spekulasi yang mempesona. Mungkinkah kita berada di ambang pengungkapan formal—didukung oleh bukti tak terbantahkan—bahwa umat manusia tidak sendirian dan memang sedang dipantau oleh peradaban luar bumi? Atau mungkinkah UAP sepenuhnya merupakan produk dalam negeri dari kemajuan teknologi revolusioner dan rahasia, baik oleh negara lain yang sekarang menantang wilayah udara Amerika atau oleh AS sendiri sebagai bagian dari program domestik super rahasia yang dimaksudkan untuk mendeteksi kelemahan dalam pertahanan negara? Pikiran kacau.

Meskipun penilaian tak terklasifikasi dari gugus tugas tersebut diperkirakan tidak akan dilakukan hingga 25 Juni, New York Times memberikan pratinjau sepintas tentang isinya dalam sebuah artikel pada 3 Juni. Mengutip pejabat senior anonim yang mengetahui isi laporan tersebut, berita tersebut mengatakan bahwa penilaian telah muncul singkat menjelaskan apa itu UAP dan tidak memberikan bukti untuk menghubungkan mereka dengan dugaan kunjungan alien — meskipun meninjau lebih dari 120 insiden dari 20 tahun terakhir. Kesimpulan paling tegas dari laporan itu, tampaknya, adalah bahwa sebagian besar kejadian UAP dan manuver mengejutkan mereka tidak disebabkan oleh program teknologi canggih AS.

Terakhir, menurut artikel New York Times , laporan akhir mencakup “lampiran rahasia” dari informasi yang dianggap tidak cocok untuk dirilis ke publik—meninggalkan lebih dari cukup ruang bagi para pendukung UFO untuk tetap yakin bahwa pemerintah AS menyembunyikan kebenaran.

Baca Juga : Veteran Angkatan Udara yang Percaya UFO Kembali ke Washington

TIDAK ADA “PENGUNGKAPAN BESAR”

Andrew Fraknoi, seorang astronom di Fromm Institute for Lifelong Learning di University of San Francisco, menggemakan sentimen yang dipegang secara luas di antara para ilmuwan bahwa, selama beberapa dekade, media telah mencurahkan terlalu banyak perhatian pada klaim sensasional bahwa cahaya samar di langit sebenarnya adalah makhluk luar angkasa. pesawat ruang angkasa. “Baru-baru ini, ada banyak publisitas menyesatkan tentang UFO [berdasarkan laporan militer]. Pemeriksaan yang cermat atas klaim-klaim ini mengungkapkan bahwa ada jauh lebih sedikit dari mereka daripada yang terlihat pertama kali, ”kata Fraknoi. Mengingat bukti yang cukup (yang, bisa dibilang, banyak laporan terbaru gagal memberikan), penampakan UFO pada dasarnya selalu dapat dikaitkan dengan fenomena terestrial atau langit, seperti lampu dari kendaraan buatan manusia dan masuknya kembali sampah antariksa, tambahnya.

Tidak akan ada “pengungkapan besar,” kata Robert Sheaffer, seorang penyelidik skeptis terkemuka UFO. “Tidak ada alien di Bumi ini, jadi pemerintah tidak bisa ‘mengungkapkan’ apa yang tidak dimilikinya. Beberapa orang berpikir bahwa pemerintah tahu lebih banyak tentang UFO, atau UAP, daripada publik, tetapi jelas bahwa mereka tahu lebih sedikit tentang masalah ini daripada penyelidik UFO sipil terbaik kami, tidak lebih.”

DOD mempekerjakan beberapa analis fotografi yang sangat kompeten dan pakar teknis lainnya, “tidak ada yang jelas-jelas diajak berkonsultasi dalam komedi kesalahan ini,” kata Sheaffer. “Pentagon telah cukup menderita karena ketidakmampuan [yang jelas] dari Satuan Tugas UAP-nya.” Dia mengatakan sudah waktunya untuk mengendalikan “kebodohan yang merajalela” dan memastikan bahwa para ahli yang tepat akan membentuk kesimpulan gugus tugas daripada “orang-orang yang tidak mengerti dan mementingkan diri sendiri yang bahkan tidak mengenali gambar yang tidak fokus ketika mereka melihatnya. ”

MASALAH NYATA

Penulis sains yang skeptis, Mick West, telah melakukan tugas menganalisis serentetan video UAP yang dirilis oleh militer AS, dengan gigih menyelidiki bagaimana beberapa insiden bisa jadi hanya fatamorgana dari kelemahan dalam sistem radar yang baru digunakan, serta berbagai jenis sumur- memahami artifak visual yang biasa terlihat di kamera. Terlepas dari pekerjaannya untuk menyanggah klaim baru-baru ini, West menyatakan bahwa laporan tentang pesawat misterius yang mengintai aset militer harus ditanggapi dengan cukup serius.

“Pertama, ada serangkaian masalah yang sangat nyata yang dapat dikelompokkan bersama sebagai ‘UAP’ atau ‘UFO,’” kata West. “Setiap kali sesuatu yang tidak dikenal muncul di wilayah udara terbatas, maka itu adalah masalah nyata yang perlu dipecahkan.” Ada banyak laporan tentang drone di atas atau di dekat area terlarang, katanya. “Kami tahu bahwa drone telah digunakan untuk serangan teroris, dan drone akan menjadi faktor penting dalam konflik di masa depan,” kata West. “Jadi kita perlu mencari cara untuk mengidentifikasi dan mengurangi hal-hal seperti itu.”

Masalah nyata lainnya adalah bahwa pilot terkadang melihat hal-hal yang tidak dapat mereka identifikasi dengan mudah, kata West, dan mereka mungkin salah mengidentifikasi objek tersebut. Terlepas dari apa yang sebenarnya diamati oleh pilot tersebut, ini adalah masalah. “Jika ada sesuatu yang sulit diidentifikasi—seperti drone baru—maka kita perlu mencari cara untuk mengidentifikasinya,” katanya. “Jika pilot membuat kesalahan, maka kita perlu mencari tahu alasannya.”

LINGKARAN UMPAN BALIK “PENGUNGKAPAN”

“Para pendukung pengungkapan alien melanggar masalah nyata UAP ini,” kata West. Orang-orang percaya ini mengambil video biasa dari insiden yang tidak teridentifikasi, katanya, kemudian membingkai ulang mereka sebagai bukti teknologi luar biasa—yang, tentu saja, dimaksudkan untuk berarti “alien”, bahkan jika penggemar hipotesis itu tidak akan secara eksplisit mengatakannya. Hal ini menumbuhkan perhatian media yang dapat dipercaya, yang pada gilirannya menciptakan lingkaran umpan balik dari kepentingan publik, lebih banyak media dan kemudian tekanan pada politisi untuk “melakukan sesuatu.”

“Selama ini TNI tidak berkomentar, karena itu modus operandi mereka. Hal-hal militer diasumsikan diklasifikasikan secara default, dan tidak ada yang memaksa mereka untuk membereskan semuanya, ”kata West. Pada akhirnya, dia berharap laporan yang akan datang mewakili pandangan orang-orang serius yang akhirnya turun tangan untuk menjernihkan apa yang sedang—dan tidak —terjadi.

“Saya mengharapkan banyak diskusi dan informasi tentang masalah sebenarnya dari benda terbang tak dikenal. Tapi saya tidak mengantisipasi akan banyak hal yang akan menyenangkan para penggemar UFO,” kata West.

TUNGGU DAN LIHAT

Satu orang yang mengambil sikap “tunggu dan lihat” tentang laporan yang akan datang adalah Ravi Kumar Kopparapu, seorang ilmuwan peneliti dalam studi planet di Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA. Sejarah studi ilmiah UAP di AS tidak terbatas pada cuplikan video yang baru-baru ini dirilis, yang merupakan pengingat yang baik untuk menghindari melukis seluruh fenomena dengan satu kuas lebar, katanya. Selain itu, ini bukan masalah khusus AS, juga tidak terbatas pada pengamatan oleh angkatan bersenjata AS.

“Mungkin tidak ada satu penjelasan untuk semua pengamatan seperti itu. Apa yang saya sarankan adalah bahwa kami tidak melompat ke kesimpulan apa pun ketika temuan laporan dipublikasikan, ”kata Kopparapu. “Laporan ini akan sangat membantu jika data yang menginformasikannya tersedia untuk umum sehingga lebih banyak ahli dan ilmuwan dapat melihatnya dan mudah-mudahan mencapai konsensus ilmiah tentang sifat dari beberapa peristiwa yang tidak dapat dijelaskan. Jika tidak, akan selalu ada teori konspirasi yang menyelimuti, dan menghambat, penyelidikan ilmiah yang tepat dari UAP.”

Pandangan serupa dipegang oleh Mark Rodeghier, direktur ilmiah Pusat Studi UFO, yang mengatakan keterbukaan harus diprioritaskan sebanyak mungkin dalam penyelidikan di masa depan. “Kami tidak tahu apakah masalah UFO adalah masalah intelijen, karena musuh asing, tetapi kami tahu, dari sejarahnya yang panjang, bahwa itu benar-benar masalah ilmiah yang patut mendapat perhatian serius,” katanya. “Dalam subjek yang telah terlalu lama diabaikan, diremehkan dan diejek, pemerintah dan komunitas ilmiah harus mempelajari UFO secara terbuka dan, yang penting, dengan pikiran terbuka.”

PENYELIDIKAN ILMIAH

Astrofisikawan Universitas Harvard Avi Loeb mengatakan pentingnya laporan Gugus Tugas UAP akan bergantung pada bukti yang diungkapkannya, yang saat ini sebagian besar masih belum diketahui. “Tapi fokus pada laporan masa lalu ini salah arah,” katanya. “Akan bijaksana untuk maju dengan instrumen terbaik kami daripada memeriksa laporan masa lalu. Alih-alih berfokus pada dokumen yang mencerminkan teknologi berusia puluhan tahun yang digunakan oleh saksi tanpa keahlian ilmiah, akan jauh lebih baik untuk menggunakan perangkat perekaman canggih , seperti kamera atau sensor audio, di lokasi tempat laporan datang. dari dan mencari sinyal yang tidak biasa.”

Loeb melangkah lebih jauh, mengatakan bahwa dia bersedia mendaftar untuk membantu mengungkap kisah UAP/UFO . “Secara pribadi, saya akan dengan senang hati memimpin penyelidikan ilmiah tentang sifat laporan-laporan ini dan memberi saran kepada Kongres,” katanya. “Ini bisa berbentuk komite yang ditunjuk federal atau ekspedisi yang didanai swasta. Tujuan terpentingnya adalah untuk menyuntikkan ketelitian dan kredibilitas ilmiah ke dalam diskusi.”

SEJARAH BERULANG DENGAN SENDIRINYA

Untuk beberapa penyelidik berpengalaman, seperti William Hartmann, seorang ilmuwan senior emeritus di Planetary Science Institute, yang berkantor pusat di Tucson, Arizona, berita terbaru tentang laporan pemerintah yang berpengaruh tentang UFO adalah pengingat bahwa, pada akhirnya, segala sesuatu yang lama menjadi baru lagi.

Hartmann adalah konsultan fotografi dan rekan penulis laporan Proyek UFO Universitas Colorado Studi Ilmiah Objek Terbang Tak Dikenal . Didanai oleh Angkatan Udara AS dari tahun 1966 hingga 1968, upaya investigasi itu dipimpin oleh fisikawan Edward Condon, dan memiliki efek suram pada penyelidikan ilmiah berikutnya. Studi ekstensif tentang UFO, Condon dan rekan penulisnya menyimpulkan, sama sekali bukan bidang yang bermanfaat untuk mencari penemuan besar dan “mungkin tidak dapat dibenarkan dengan harapan bahwa sains akan maju karenanya.”

Baca Juga : Fakta Tentang Alien Yang Diterima Orang Pada Tata Surya Ini

Merefleksikan pekerjaannya untuk proyek tersebut, yang juga disebut komite Condon, Hartmann mengatakan bahwa tidak ada bukti fotografis yang dia periksa dapat menetapkan sesuatu yang luar biasa tentang fenomena yang diamati. “Kami membuktikan bahwa beberapa [kasus], termasuk foto klasik yang masih dicopot, adalah palsu,” katanya. “Fakta itu sendiri membuat sangat sulit untuk menerapkan teknik ilmiah langsung karena kami tahu beberapa, tidak harus semua, dari data yang kami berikan telah disiapkan dengan hati-hati untuk menipu kami. [Itu] tidak seperti astronomi, di mana kita dapat berasumsi bahwa foton yang datang melalui teleskop kita di atas Mauna Kea di Hawaii tidak dimasukkan ke sana oleh seorang penipu.”

“Dengan kata lain, jika Anda berpikir mungkin ada pesawat luar angkasa alien yang nyata di antara tumpukan foto yang Anda berikan, tetapi Anda tahu bahwa beberapa foto itu palsu, maka sangat sulit untuk membuktikan bahwa salah satu dari mereka adalah bukti kunjungan alien,” kata Hartmann. “Saya ingin melihat banyak, foto yang jelas atau deteksi oleh saksi yang tidak mengenal satu sama lain, dari berbagai kota, melihat dari berbagai arah, sebelum menjadi sangat bersemangat.”

Namun, dia menambahkan bahwa sejak pengalamannya bekerja di komite Condon, dia tidak bisa lepas dari “perasaan bahwa mungkin ada fenomena elektromagnetik di atmosfer yang masih belum kita pahami.”

KEBENARAN ADA DILUAR SANA

Sarah Scoles adalah penulis buku yang baru-baru ini diterbitkan Mereka Sudah Di Sini: Budaya UFO dan Mengapa Kita Melihat Piring. Meskipun rincian lengkap laporan itu masih harus dilihat, dia merasa itu tidak akan sejelas harapan.

“Pada berbagai waktu selama abad ke-20, militer telah melakukan studi tentang UFO untuk menentukan, sebagian besar, apakah yang dilihat orang merupakan ancaman keamanan nasional,” kata Scoles. “Laporan ini, kemudian, tidak tampak mani, karena melakukan versi abad ke-21 dari hal yang sama.”

Yang mengatakan, Scoles merasa analisis yang tidak bias dari data yang tersedia dapat menjelaskan frekuensi sebenarnya dari pengamatan UAP — dan mungkin pada karakteristik dan kemungkinan identitas penampakan ini. “Satu masalah dengan penelitian UFO/UAP adalah penelitian ini sering tidak menyerupai penelitian ilmiah tradisional dalam hal ketelitian ,” katanya.

Laporan gugus tugas dapat mengukur dan menganalisis data yang luas, harapan Scoles, dengan pengetahuan latar belakang yang diperlukan tentang kemampuan sensor, kemampuan militer domestik dan asing saat ini, dan sebagainya. Jika demikian, itu akan menjadi perubahan yang disambut baik dari studi profil tinggi sebelumnya, ia menyimpulkan.

Di mana ini meninggalkan kita? Kebenaran, tentu saja, ada di suatu tempat di luar sana, apakah itu muncul di halaman laporan Gugus Tugas UAP atau tidak. Tapi untuk saat ini, sepertinya pemerintah AS tidak tahu apa itu, apalagi mengungkapkannya dalam waktu dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *