Berita Informasi Laporan

Veteran Angkatan Udara yang Percaya UFO Kembali ke Washington

Veteran Angkatan Udara yang Percaya UFO Kembali ke Washington – Tiga veteran Angkatan Udara yang sudah tua datang ke Washington, DC, pada hari Selasa untuk kembali menceritakan kisah aneh dan luar biasa mereka. Seorang veteran keempat disalurkan ke konferensi National Press Club melalui video feed dari Pegunungan Ozark di Missouri.

Veteran Angkatan Udara yang Percaya UFO Kembali ke Washington

theobjectreport.com – Kisah masing-masing veteran berbeda, tetapi semuanya memiliki satu klaim utama: Pada 1960-an, UFO merusak senjata nuklir yang dikelola oleh Angkatan Udara, menakutkan dan membingungkan para penerbang yang mengalami pertemuan itu. Beberapa tetap diam selama beberapa dekade, kata mereka.

Baca Juga : Objek Terbang yang Dirahasiakan Militer Dan Negara

Dan tidak ada yang menarik perhatian Washington, bahkan ketika laporan pertemuan Angkatan Laut dengan benda terbang yang tidak diketahui telah menjadi berita utama nasional dan mendorong UFO kembali ke arus utama politik untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

“Saya menunggu 40 tahun sebelum saya membuka mulut, dan itu waktu yang lama,” kata David Schindele, pensiunan kapten yang menjabat sebagai petugas kontrol peluncuran rudal nuklir di Pangkalan Angkatan Udara Minot di Dakota Utara. “Saya memiliki rahasia mengerikan ini di pikiran saya selama ini, dan saya merasa sangat lega akhirnya mengakui kepada teman dan kerabat dekat apa yang saya alami di Angkatan Udara.”

Kisah lain, seperti kisah yang diceritakan oleh veteran Robert Salas tentang pesawat merah-oranye bercahaya yang melayang di gerbang silo rudal balistik antarbenua Minuteman di Montana, telah diceritakan selama beberapa dekade dan dilipat ke dalam alam semesta yang berkembang dari pengetahuan UFO. Salas adalah bagian dari konferensi pers serupa di klub pers pusat kota yang sama pada tahun 2010.

Selama bertahun-tahun, pemerintah tetap acuh tak acuh terhadap laporan puluhan tahun tentang kerajinan piring yang mempermainkan senjata paling kuat di dunia selama Perang Dingin. Angkatan Udara mendanai studi universitas yang umumnya dikenal sebagai Laporan Condon pada 1960-an, yang tidak menemukan bukti untuk mendukung klaim tersebut – dan merekomendasikan untuk menentang studi lebih lanjut.

Tapi itu adalah Capitol yang berbeda untuk Salas dan rekan-rekan veterannya yang beriman pada tahun 2021. UFO yang mereka klaim muncul pada tahun 1960-an telah dikalahkan oleh kesaksian terbaru dari saksi Angkatan Laut dan rekaman jet tempur dari apa yang sekarang disebut Pentagon sebagai fenomena udara yang tidak dapat dijelaskan. , atau UAP.

Salas telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengumpulkan veteran Angkatan Udara lainnya yang telah menandatangani surat pernyataan saksi yang menjelaskan dugaan pertemuan mereka sendiri beberapa dekade lalu. Dia mengklaim bukti menunjukkan UFO muncul di berbagai waktu dan mengambil 20 ICBM Minuteman off-line di lokasi di AS tengah selama periode delapan hari.

“Belum pernah kami melihat situasi seperti ini,” jelas Schindele.

Schindele mengatakan dia dan komandannya mengunjungi situs peluncuran rudal di dekat Minot pada September 1966, dan delapan penerbang di sana mengatakan kepadanya bahwa 10 rudal di silo di sekitarnya semuanya jatuh dengan panduan dan kontrol yang tidak berfungsi ketika objek terbang selebar 80 hingga 100 kaki. dengan lampu berkedip terang telah melayang di atas situs.

Salas, yang merupakan letnan satu yang ditempatkan di Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom , Montana, pada tahun 1967, mengatakan ia bertugas sebagai wakil komandan kru tempur rudal jauh di dalam ruang kendali rudal nuklir bawah tanah. Pengendali keamanan penerbangan situs menelepon dari atas tanah dan panik dan berteriak, klaim Salas.

“Dia mengatakan ada benda besar berbentuk oval merah yang bersinar dan berdenyut melayang di atas gerbang depan,” menurut pernyataan tertulis Salas. Saat dia membangunkan komandannya, dia mengklaim alarm berbunyi yang menunjukkan hampir semua 10 rudal yang ditampilkan di ruang kontrol telah dinonaktifkan.

Baca Juga : Bukti luar angkasa: 10 temuan luar biasa tentang alien dari tahun 2020

Robert Jacobs, yang menghadiri konferensi pers UFO melalui tautan video dari Missouri, mengatakan bahwa dia adalah seorang letnan satu di Angkatan Udara dan ditempatkan di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg , California, pada tahun 1964 ketika dia diminta untuk memasang kamera video teleskop untuk menangkap uji coba roket Atlas.

Dia mengklaim video itu menunjukkan pesawat berbentuk cakram terbang ke hulu ledak tiruan saat melaju sekitar 8.000 mph di atas Samudra Pasifik, mengitarinya dan menembaknya dengan beberapa sinar cahaya.

“Itu mengitari bagian atas hulu ledak, menembakkan seberkas cahaya ke bagian atas hulu ledak,” kata Jacobs, Selasa. Setelah berputar-putar, “lalu terbang keluar dari bingkai dengan cara yang sama ketika dia masuk.”

Jacobs, yang pernah melihat-lihat cerita itu dan akhirnya menjualnya ke tabloid National Enquirer, mengatakan bahwa rekaman film itu dipotong dan diambil pada saat itu oleh dua pria berjas abu-abu, dan komandannya memerintahkan dia untuk tidak membicarakannya.

Sementara itu, rekaman kokpit UAP dari pertemuan Angkatan Laut di Pasifik pada tahun 2004 dan Atlantik pada tahun 2015 tampaknya mendukung laporan saksi mata dari pilot yang melaporkan sebuah pesawat yang tampak seperti “Tic Tac” raksasa putih yang terbang tanpa sayap atau sistem propulsi, dan sebuah pesawat terbang. kubus di dalam bola bening yang melintas di antara dua jet tempur.

Pertemuan oleh penerbang angkatan laut, pertama kali terungkap pada tahun 2017, diikuti oleh pengakuan resmi dari Angkatan Laut. Pengungkapan itu menimbulkan kekhawatiran di Capitol Hill, di mana beberapa anggota parlemen khawatir China atau Rusia telah melompati teknologi pertahanan AS. Kongres memerintahkan laporan pada bulan Juni tentang apa yang diketahui tentang UAP.

Penilaian awal dari Kantor Direktur Intelijen Nasional tidak meyakinkan, mengatakan tidak ada cukup data untuk menentukan sifat UAP tetapi mereka dapat menimbulkan risiko keamanan nasional.

Salas menyebutnya sebagai pengakuan yang menakjubkan. Para veteran yang berkumpul pada konferensi pers Selasa menunjuk laporan ODNI sebagai terobosan potensial dalam akun mereka sendiri yang tidak diakui.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” kata Salas tentang laporan itu. “Ini nyata. Ini bukan visioner, bukan gas rawa, jadi ke mana kita pergi dari sini?”

Bagi Pentagon, ini berarti menata ulang untuk mengumpulkan dan menganalisis data UAP dengan lebih baik. Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks memerintahkan rencana dan potensi perombakan Gugus Tugas UAP yang dipimpin oleh Sekretaris Angkatan Laut Carlos Del Toro.

Pentagon telah menolak untuk memberikan pembaruan publik tentang proses tersebut. Angkatan Laut menangguhkan pertanyaan apa pun untuk Del Toro minggu ini dan mengatakan hanya Pentagon yang dapat berbicara tentang masalah ini.

Apakah Salas, Schindele, Jacobs, dan veteran Angkatan Udara lainnya yang telah membuat klaim serupa akan berhasil meyakinkan orang lain untuk menganggap serius pernyataan mereka masih menjadi tanda tanya.

“Apakah kami diabaikan? Demi Tuhan, kami dibungkam dan dibungkam,” kata Jacobs. “Kami diolok-olok; hidup kami terganggu. Ini lebih dari sekadar diabaikan. Kami diperlakukan seperti orang bodoh.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *